05 August 2014

Kisah Ibu Itik dan Ibu Babi






Pernah dengar kisah Ibu Itik dan Ibu Babi? Macam pernah dengar. Macam pelik je. Eh ada ke kisah tu? Semua persoalan ini bakal dijawab. Mungkin bukan jawapan yang memuaskan. Cukup sifatnya sebagai jawapan sudah la. 

Kisah ini tiada. Cuma aku terfikir. Kenapa babi tu jijik? sebab haram? ke sebab hidung dia besar dan boleh hidu bau kita yang masam? Ke memang dari kecik kita ditarbiahkan untuk benci pada babi? Babi cuma haiwan. Yang namanya tercatat sebagai binatang yang haram dimakan dalam Al Quran. Babi makhluk ciptaan Tuhan. Yang berhak dilihat sebagai haiwan. Yang berhak untuk dilayan sama seperti haiwan-haiwan lain. Cuma yang beza tidak boleh disentuh dan dimakan. 

Kita ni prejudis dengan babi. Sebut babi je orang lain pandang serong pada kita. Kata kita mencarut. Masalahnya dah nama dia babi, sebut la babi. Takkan nak panggil cicak hidung besar? Mana mungkin. Mungkin taboo masyarakat melayu islam. Maka inilah hasilnya. Kita diasuh untuk geli pada babi. Bukan patuh pada arahan Tuhan. 

Kalau lihat, sekarang ramai je tak pegang babi dah dapat dosa pegang sesuatu yang haram. Anggota badan bukan muhrim. Pasangan muda dan mudi, rela bermadu kasih, berpegang tangan hingga memancutkan ghairah, dan tempiasnya lahir anak tidak sah taraf. Dalam pada masa yang sama mereka mengaku babi itu haram dan tidak makan jauh sekali memegangnya. Hairan. Pelik. 





Dunia sudah hampir ke penghujungnya. Fitnah sudah jauh melata. Perang juga merata-rata. Bencana alam sudah sejiwa. Cuma tunggu beberapa tanda. Eloklah kembali kepada DIA yang Maha Esa. Mudah mudahan ganjarannya syurga. Amin. 

*p/s :  mana kisah ibu itiknya?  sabar... dalam Kisah Ibu Itik dan Ibu Babi 2

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...