29 October 2010

PERSADA UPSI-aku mula

lama sudah tak berkongsi rasa dan jiwa. kelapangan masa begitu sukar untuk dicari, mungkin ada hikmah disebaliknya..

dalam kesempatan ini ingin aku kongsikan beberapa agenda yang berlaku dalam hidup aku. pertamanya aku nak kongsi fasal PERSADA. apa PERSADA??? PERSADA ni adalah Permuafakatan Siswa/i Felda. satu organisasi yang baru diperkenalkan. aku mula join PERSADA ni awal bulan lepas, itu pun sebab kawan aku bagi borang dan ajak aku join. mula-mula aku tak tau apa tu PERSADA, tapi lama-lama lepas dapat info daripada senior, barulah aku tahu peranan PERSADA yang sebenarnya..
Bagi aku PERSADA ni memag bagos untuk kami anak-anak Felda yang berada di IPT, sebab sekurang-kurangnya ada satu organisasi yang menjaga dan membela kami dari segi sokongan moral dan juga sebagainya kepad kami yang berstatus anak Felda. bukan aku nak cakap kami ni tak cukup sokongan moral, tapi hakikatnya kami memerlukan lagi untuk menunjukkan yang kami mampu berjaya walaupun kami anak Felda. seringkali kami diperli dan dicaci, "anak felda bermasalah""anak felda sosial lebih""anak felda jahat""anak felda  sahsiah teruk" dan sebagainya. inilah cabaran yang kami hadapi apabila bergelar anak Felda apabila menghadapi dunia luar yang kononnya lebih 'suci dan sempurna' tingkah lakunya. Apa hak mulut mereka nak mengina kami?? apa lesen yang mereka ada nak mengutuk kami?? salah ke bapa dan ibu kami bergelar peneroka FELDA??? dosa ke ??? manusia apabila minda dan akalnya buta, maka atanya juga buta untuk mengenal mana intan atau kaca. aku tak nafikan dalam kalangan muda mudi Felda ada yang bermasalah, tetapi kenapa kami di Felda yang sering dilabelkan bermasalah?? sedangkan di bandar-bandar, kampung-kampung, pekan-pekan yang bukan tanah rancangan Felda turut dilatari masalah yang sama, bahkan ada yang lebih teruk daripada muda mudi Felda! kenapa masalah ni tak dipertikaikan dan dikutuk bersama-sama?? kenapa wujud double standard dalam masalah ni?? apa dosa kami warga Felda kepada anda diluar sana???
aku tak kisah, sesiapa pun nak kutuk Felda, kutuklah, cacilah,hinalah sementara mulut anda masih lagi mampu melafazkannya. jangan nanti bila mati, menyesal tak dapat kutuk Felda secukupnya.
sebenarnya mereka yang menghina dan mencaci Felda ini cemburu dengan kejayaan Felda. Kenapa mesti cemburu?? Allah telah menetapkan rezki masing-masing, siapa usaha dia berjaya. itulah prinsip dalam peneroka sebenarnya. kenapa aku cakap macam tu, sebab sebagai peneroka, mereka membeli tanah mereka sendiri, hasil titik peluh mereka sendiri, mereka kerjakan kebun mereka sendiri, dan hasil kerja mereka dibuahkan dengan hasil tanaman seperti kelapa sawit dan getah. inilah rezki yang mereka peroleh untuk menyara kehidupan mereka. cuba dibandingkan dengan kerja yang lain, seperti makan gaji. mereka dibayar gaji yang tetap setiap bulan, walaupun kadang-kadang apa yang mereka lakukan sepanjang bulan tu tak setimpal dengan bayaran yang mereka dapat, balik awal, tidur dalam ofis, berbora-borak, guna peralatan pejabat untuk kepentingan diri sendiri dan sebagainya. jadi kita dapat lihat, betapa jauhnya perbezaan kerja dan usaha antara peneroka Felda dan makan gaji. mana yang lebih baik?? tepuk dada tanya minda..
aku sebagai generasi kedua Felda, amat bersyukur dilahirkan dalam keluarga Felda..moga satu hari nanti ada sirna buat mereka yang mengutuk Felda, dan terbit sinarbuat kami anak-anak felda..insyaallah...

13 October 2010

Cinta Yang Bodoh..

Anak itik mulailah terbang,
Ambilkan dedak berilah makan,
Janganlah adik merasa bimbang,
Segala kehendak abang tunaikan.

Membawa peti dari malaka,
Berisi pakaian si anak raja,
Kalau hati sudah merasa suka,
Semua keadaan indah di mata.

Ikan batu di atas bara,
Pohon selasih di tepi kota,
Pikiran buntu badan sengsara,
Bila kekasih jauh di mata.


"If you love someone you would be willing to give up everything for them, but if they loved you back theyd never ask you to"

Inilah bait-bait puisi atau pantun yang kadang kala apabila didengar seakan-akan meloyakan anak tekak. dan kadang kala juga membuat hati teruna dan dara bergelora jiwa dan perasaannya..

Inilah penangan sebuah perasaan yang bergelar cinta. satu perasaan yang kadang kala susah untuk difahami bagi mereka berhati batu, dan amat mudah difahami dan disenangai bagi mereka yang berjiwa jiwang berlumut. Panahan asmara, cinta bersemi, ku korbankan segalanya, indah bagai di syurga, inilah dialog-dialog klise yang sering menghiasi dan juga menjadi muzik latar bagi kisah percintaan. Bunyinya indah, tetapi perasaan? hanyalah rahsia..
Bila sebut fasal cinta ramai yang akan ingat perkara yang indah, bahagia, romantis, gembira, suka, dan seangkatan dengannya. Tapi hakikat yang hakiki, cinta itu buta! cinta itu sengsara! cinta itu air mata!
bukan aku nak menafikan erti cinta yang bersandarkan kepada dasar kasih sayang, tetapi apabila kita memesongkan pandangan kita terhadap cinta, hanya memandang kepada yang indah sahaja, maka itu musibah buat kita. Cuba pandang dan fikir, lihat secelik-celiknya kenyataan. Jangan tipu diri sendiri untuk menerima cinta. Aku menulis entri ni bukan atas dasar aku anticinta, aku bukan manusia yang suka menjatuhkan hukum tanpa usul periksa. Aku tak nafikan wujudnya kebaikkan atas nama cinta, tapi apabila hakikat cinta yang sebenarnya sudah dipesongkan, macam mana kita nak melihat keseluruhan konsep cinta yang sebenarnya. inilah yang kita silap..

cinta bukan untuk manusia sahaja, tapi untuk segala-gala yang wujud sebagai nyata di alam maya ini. Cinta pada Maha Pencipta, cinta pada saudara, cinta pada alam, cinta pada haiwan, cinta pada yang seterusnya..
Kenapa kita menjumudkan pemikiran kita dengan menyempitkan konsep cinta kepada manusia sahaja??
sedangkan konsep cinta itu amat luas untuk kita fikirkan. Inilah yang dinamakan cinta yang bodoh.

Konsep cinta bodoh;
Cinta ini sering diamalkan oleh generasi muda, tapi tak terkecuali sgenap lapisan masyarakat. Jika kita lihat, manusia yang mengamalkan konsep ini seakan-akan kehilangan erti harga diri dan wujudnya perasaan bangga dalam diri mereka, "bangga memiliki insan yang dikasihi", Apa yang dibanggakan sangat ni?? bila kita menegur mereka, mereka akan jawab, "ala kau jeles kan" Apa ini?? (tak ada maknenye aku nak jeles!!) inilah sikap manusia, apabila ditegur, kita pulak yang dipersalahkan. Lagi satu, pengamal konsep ini akan sanggup melakukan apa-apa jua untuk "yang tersayang", bak kata arjuna malaya, lautan api sanggup kurenangi...jelek!!!
inilah bahananya cinta yang bodoh. Aku menulis bukan untuk menunjukkan aku hebat atau aku bagus dan dan aku poyo atau sebagainya, tetapi atas dasar kasihan melihat "mangsa-mangsa cinta yang bodoh"..aku ada perasaan juga apabila melihat golongan ini, kasihan, dan kadang kala aku terfikir, pernah tak mereka ini melakukan perkara yang sama pada bonda dan ayahanda mereka?? (persoalan yang memerlukan jawapan dari diri sendiri..)
kawan-kawan..cintu tu tak salah, tapi kita yang salah faham akan cinta..berbaliklah kepada konsep yang asal, cinta pada yang Hak, itulah sebaik-baik cinta.. Jangan ANTICINTA!! tetapi hargailah cinta..kerana dengan adanya cintalah wujudnya kita..cinta dari Maha Pencipta..wallahualam..

05 October 2010

PROLOG HIDUP.

Tertarik akan kata-kata dalam novel SIGARANING karya Imaen;

"kalau harta itu perkara nombr satu dalam rumah tangga, aku rasa Tuhan buat Nabi Muhammad SAW tu kaya raya.Tapi tak, Tuhan buat Nabi tu miskain dan kau bukan tak tau, rumah tangga Nabi tu rumah tangga paling bahagia."

Hidup ini bukan sekadar untuk mengikut kehendak kita sahaja. Bukan semata-mata atas pertimbangan kita sahaja, tetapi kita perlu lihat daripada sekeliling kita. menafsir keadaan sekeliling lalu memberi definisi agar haluan hidup kita tak lari daripada kenyataan asal. Apa kenyataan asal??

Kenyataan asal ialah deklarasi azali yang telah kita persetujui sebelum lahir ke dunia. Namun hakikat, sebagai seorang al Insan, kita mudah lupa akan hakikat diri kita.

Berbalik kepada persoalan asal, terdetik dalam hati aku, apakah manusia kini memandang harta sebagai syarat kebahagian?? Menerusi beberapa pertanyaan kepada sahabat, mereka lebih memilih harta sebagai penjamin kebahagian. Dan meletakkan kekayaan sebagai dasar atau teras menuju kebahagian. Timbul persoalan lagi dalam hati aku, 'adakah manusia kini mengalami revolusi secara rakus dalam mendefinisikan erti kebahagian hingga merubah sifat diri kepada materialistik?'

Hakikat kini, inilah yang terjadi. Manusia semakin kehilangan akal untuk berfikir. Corak pemikiran manusia timur sudah seakan-akan barat. "Tapi apa masalahnya pemikiran sama dengan barat? bukankah itu kemajuan namanya" Tak salah setanding barat, malah digalakkan, tetapi kita perlu sedar, tujuan dan hakikat hidup manusia timur dan barat adalah jauh berbeza. Kita dilatari Islam sebagai tunjang dan dihias rapi dengan kesantunan budaya, tetapi mereka berpandu akan sains semata, logik perkiraan mereka. Contohnya dalam menafsir tuhan, mereka mendakwa memerlukan bukti empirikal (berdasarkan (bergantung pd) pemerhatian atau eksperimen, bukan teori: kaedah yg digunakan adalah melalui kajian-kajian ~ dgn pengumpulan data) untuk mengakui kewujudan tuhan. Adakah ini haluan yang kita perlu dalam menafsir erti kewujudan tuhan? Tidak. Kita tidak perlu akan hakikat empirikal, kerana tidak semua perkara mampu dibuktikan melalui empirikal, contoh kewujudan akal, dan perasaan. Mereka akui kewujudan dua perkara ini tetapi langsung tidak mengambil iktibar daripadanya. Mengapa? Kerana sifat ego yang wujud dalam jiwa mereka. Sebagai manusia timur,kita tidak lari dengan kewujudan sifat ego dalam diri kita. Lagi-lagi kita sebagai masyarakat melayu. sebab itu wujudnya kitab 'Dilema Melayu' oleh Tun Dr Mahathir,  supaya kita beringat akan hakikat hidup kita yang sebenarnya.

Hakikat hidup memang payah untuk kita akui, tetapi kita masih lagi boleh untuk mencubanya. Buang prasangka akan ketentuan yang ditetapkan, kembali kepada yang asal, bina semula keyakinan diri, dan laksanakan tanggungjawab yang termaktub sejak azali, inilah perencah kebahagian diri, inilah prolog hidup ini agar kesinambungannya nanti bahagia...

03 October 2010

manusia ada hati dan perasaan..

sebagai seorang manusia aku tak lari dari perbuat kesalahan. walaupun kadang kala kesalahan yang aku lakukan tanpa aku sedari. mungkin ada juga silapnya dari aku, aku akui, aku manusia biasa, aku bukan manusia yang sempurna, dan tiada manusia yang sempurna dalam dunia ini melainkan nabi.
kadang-kadang apa yang aku lakukan seolah-olah satu benda yang sukar diterima oleh orang lain dan menghantui orang lain. aku sedaya upaya nak menghiburkan orang lain, nak bagi orang di sekitar aku, kawan-kawan aku, sahabat-sahabat aku gembira, tapi seolah-olah usaha aku langsung tak dihargai , dan lebih parah mereka mempermainkan usaha aku. salah ke aku nak bahagiakn orang disisi aku? berdosa ke aku ?kadang-kadang aku rasa hidup ni bukan sekadar tido, makan, dan kerja. tetapi melebihi dari segala-gala!



kalau prinsip hidup diletakkan dengan sebaris ayat "tido,makan dan kerja", tak mustahil hidup bukan bahagia yang kita dapat. prinsip hidup aku, aku nak semua orang bahagi termasuk aku sekali, aman dan damai. tak ada kasta yang memisahkan. kalau ada pun atas diri individu itu sendiri, nak bahagia atau derita. pilihan yang tuhan beri.

mungkin takdir hidup aku terpaksa kecewa untuk hidup bahagia. aku tak kisah, biarlah pada awalnya aku susah payah dan tak bahagia, asalkan usaha aku pada hari ini mampu membawa aku kepada kebahagian satu hari nanti. teringat kata-kata ustazah aku. kalau kita buat perkara yang kita suka sekarang, nanti kita akan buat perkara yang kita tak suka. contohnya "frasa enjoy, usia masih muda, inilah masa kita nak enjoy". betul ke?? kalau ini falsafah hidup kita, maka jangan salahkan diri sendiri satu hari nanti kita kecewa .
kita hidup bukan untuk sentiasa mnerima, tetapi untuk selalu memberi agar mampu menjadi bekal buat kita satu hari nanti..

semuanya terpulang pada diri sendiri, diri kita, kita yang tentukannya, jangan lupa,kita tak ada hak atas diri kita tetapi kita dimilikinya..

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...