29 November 2012

beli masa ayah...

cerita ini aku salin daripada mukabuku, terbaca daripada status seorang sahabat, tersentuh, dan nak berkongsi dilaman jiwa saya ni... bacalah, bukan nukilan aku.. 


Anak: Ayah...ayah.. boleh Amin tanya satu soalan?

Ayah: Hmmm....nak tanya apa?

Anak: Ayah...berapa pendapatan ayah sejam di pejabat?

Ayah: Itu bukan urusan kamu, buat apa sibuk-sibuk nak tanya? Si ayah mula menengking.

Anak: Amin saja nak tahu… ayah... Tolonglah beritahu berapa pendapatan ayah sejam di pejabat? Si anak mula merayu pada ayahnya.

Ayah: 20 ringgit sejam.. Kenapa nak tahu? Jerkah ayahnya lagi.

Anak: Oh..20 ringgit.. Amin menundukkan mukanya.

Anak: Ayah.. boleh tak bagi Amin pinjam 10 ringgit dari ayah?



Si ayah mula menjadi berang dan berkata, "Oh, itu ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa dengan duit tu? Mintak sampai 10 ringgit? Nak beli mainan lagi?? Ayah penat-penat kerja cari duit, kamu senang-senang nak membazir ya.. Sudah, pergi masuk bilik.. tidur! Dah pukul berapa nih...!!" Si anak itu terdiam dan perlahan-lahan dia kembali ke biliknya. Si ayah duduk di sofa sambil memikirkan mengapa anaknya yang sekecil itu meminta duit sampai 10 ringgit.

Kira-kira 2 jam kemudian, ayah kembali tenang dan terfikir kemungkinan besar anaknya benar-benar memerlukan duit untuk keperluan di sekolah kerana anaknya tak pernah meminta wang sebegitu banyak sebelum ini. Dengan perasaan bersalah, si ayah melangkah menuju ke bilik anaknya.Didapati anaknya masih belum tidur.



"Kamu benar-benar perlukan 10 ringgit? Nah.. ambil ni" Si ayah mengeluarkan sekeping duit kaler merah. Si anak itu segera bangun dan tersenyum girang. "Terima kasih banyaklah ayah!" Lalu dia mengangkat bantalnya dan mengeluarkan sekeping nota 10 ringgit yang sudah renyuk terhimpit oleh bantal. Bila ternampak duit itu, si ayah kembali berang. "Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan kamu dah ada duit sebanyak itu?? Dan dari mana kamu dapat duit tu??" Amin tunduk... tak berani dia merenung ayahnya.



Sambil menggenggam kemas duit itu, dia menerangkan....."Duit ni Amin kumpul dari belanja sekolah yang ayah bagi hari-hari. Amin minta lagi 10 ringgit kat ayah sebab Amin tak cukup duit..." "Tak cukup duit nak beli apa??"Jerkah ayahnya lagi. "Ayah.... sekarang Amin dah ada 20 ringgit.. Nah..ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah di pejabat tu. Amin nak ayah balik kerja awal esok. Amin rindu nak makan malam dengan ayah..
Jelas Amin tanpa memandang wajah ayahnya...


#rindu abah 

26 November 2012

Perbezaan, persamaan, jangan bazirkan undian !

Dalam hidup ini, tak semua perkara itu menjadi sama, dan tak semua perkara itu jadi berbeza. Perbezaan dan persamaan, dua entiti yang sentiasa mewarnai hidup. Baru-baru ni, ada terbaca status seorang sahabat facebook, dia luahkan rasa tidak puas hatinya terhadap ketua beliau di dinding mukabuku. Habis dicanang keburukan pemimpin beliau didedakan tanpa sedikit pun rasa bertanggungjawab sebagai seorang manusia. 



Respon aku, kita dalam sepasukan memang ada persamaan, dan ada perbezaan, lain pendapat, dan berbeza pandangan. Semua itu menjadi rencam dalam sepasukan. Meskipun kita berbeza pandangan dan aliran, nilai hormat dan respect kepada orang lain wajib ada. Ya, memang falsafah dia berbeza dengan anda, jauh menyimpang dari doktrin anutan anda, jadi apa lah salahnya tunjukkan nilai kematangan dengan menghormati tindakan dia. 

Meskipun dia berbuat kesalahan, ada cara lebih baik perlu disalurkan. Bukan mengkhinzir buta dalam menjatuhkan hukum. Dalam setiap permasalahan, ada pelbagai jalan penyelesaian, yang terdiri daripada dua jenis lorong, jalan baik dan buruk. Kalau dah ada jalan penyelesaian secara baik, kenapa mesti pilih yang buruk.



Balik semula isu yang awal, dia menghentam ketua dia, seolah-olah, dia tu bukan dalam organisasi yang sama. Tindakan dia seolah-olah membuka pekung di dada. Ya, kami semua tahu dalam pasukan itu ada yang tak sealiran, tapi bila dalam aspek kerja, profesional lah. Matang la. Anda dah besar. Jangan bodohkan diri anda hadapan khalayak yang memilih anda. 

Kalau betul-betul ada masalah, bincang la. Duduk semeja, bincang cari jalan penyelesaian terbaik. Ini tidak, meludah di langit, akhirnya terpalit pada wajah sendiri.



Hentikan bermasam muka dalam sepasukan, kami memilih anda bukan untuk suka-suka, bukan untuk cuba jaya, tapi untuk kami pertanggungjawabkan amanah, menjaga kebajikan kami. Tapi sejak dari mula dipilih, langsung tak pernah bahagia. Asyik berkelahi mencari siapa salah, lumba mengorek kesalahan orang lain, sibuk menjatuhkan sesama sendiri. Akhirnya, kami ni yang merana tanpa sebarang pembelaan daripada anda sepasukan. 

Ingat lah perkara yang paling berat itu adalah amanah. Jaga sebaik mungkin, kerana perkara itu akan dipersoalkan tika kamu menghadap Tuhan..

Aku harap, sepasukan itu menjadi satu, bekerja menjadi pasukan yang jitu, membantu antara satu dan satu. 

#undian kami bukan untuk dicela, tapi untuk kamu berbakti.


21 November 2012

kahwin muda: maksiat atau halal


Kulim: “Daripada buat maksiat, lebih baik kami kahwin,” demikian kata Mohd Fahmi Alias, 17, yang berhasrat berkahwin dengan seorang budak perempuan yang baru mencecah usia 13 tahun. 

Walaupun menyedari hasratnya itu mungkin dibantah termasuk menimbulkan andaian kurang menyenangkan, namun bagi Mohd Fahmi pernikahannya dengan Nor Fazira Saad dianggap sebagai langkah terbaik bagi mereka berdua. 

gambar hiasan


Saya sudah sedia memikul tanggungjawab untuk bergelar suami. Saya percaya kami boleh berdikari dan saya akan tumpukan kepada perniagaan keluarga untuk menyara hidup kami berdua

Saya tidak kisah apa pandangan masyarakat terhadap kami berdua kerana yang penting keluarga di kedua-dua belah pihak sudah bersetuju,” katanya ketika ditemui di rumah keluarganya di Kampung Naga Lilit, di sini, semalam. 

Katanya, mereka akan melangsungkan majlis perkahwinan di kediamannya pada 24 November ini. 

Ditanya mengenai masa depan Fazira, Fahmi berkata beliau tidak akan menghalang kalau Fazira ingin melanjutkan pelajaran selepas berkahwin dan ia bergantung kepada kemahuan pasangannya itu. 

Fazira berkata, usianya bukan penghalang menjadi dan sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab itu. 
Kami sudah dapat restu kedua ibu bapa kami dan saya kini banyak menerima tunjuk ajar keluarga Fahmi yang sememangnya memahami kesulitan dialami saya,” katanya. 

Sementara itu, Ketua Bahagian Penguat kuasa Pejabat Agama Islam Daerah Kulim, Azmi Ahmad, mengesahkan waris gadis berkenaan membuat permohonan kepada Mahkamah Syariah Daerah mengikut Enakmen Keluarga Islam 2008 (Pindaan) Negeri Kedah.

#respon aku, bagus bila dia dapat fikir macam tu, tahu beza mana yang halal dan haram, mana yang baik atau buruk, mana dosa atau pahala. Meskipun menimbulkan keganjilan dalam norma masyarakat melayu, hingga mendatangkan perasaan kurang senang segelintir pemegang ajaran ortodoks dan pengamal nilai konservatif melayu, dia tampil memberi kenyataan dan yakin dengan tindakan dia yang betul.

maksiat atau kahwin?


Sewajarnya tindakan dia dipuji bukan dikeji. Ya, dia masih muda dan pucuk, banyak perkara perlu dipelajari, tapi itu bukan alasan untuk menidakkan hak dia untuk menjalankan tuntutan kehidupan, yakni perkahwinan. Dia sudah bersedia dan mampu menggalas tanggungjawab jadi apa masalahnya. Kalau kita rasa mereka tak bersedia, maka bimbinglah dia. 

Jangan menyusahkan perkara yang senang, jangan besarkan perkara yang kecil. Moga perkahwinan mereka hingga ke akhir hayat, doa aku, amin.


#tak sabar nak kahwin 

02 November 2012

masa untuk menulis

Sejak dua menjak, aku jarang menulis dalam laman jiwa saya ni, bukan apa, keterbatasan masa tu, sering menghalang karya aku untuk dihasilkan. Aku tak salahkan takdir, atau masa, cuma diri sendiri yang tak pandai mengatur masa. Tuhan itu Maha Adil.

Jujur, menulis adalah salah satu kegemaran aku. Sedari cilik, tugasan menulis karangan, adalah tugasan yang akan mendapat perhatian daripada aku. Aku suka mengarang, sampaikan aku rasa sangat cemburu bila ada orang lain dapat markah lebih tinggi dalam tugasan karangan. Serius aku cemburu. 



Sampai ke hari ini, minat itu masih ada. Cuma jarang untuk disempurnakan. Entah la. Aku sendiri tak tahu, kadang-kadang nafsu nak menulis tu membuak-buak minta dilampiaskan, sampai satu masa nafsu itu seolah-olah didatangai mati pucuk yang mendadak. Hilang nafsu dan selera. Itu sifat aku yang susah nak dibuang. Mungkin ada ubatnya, yang dah lama aku cuba cari. Masih tak jumpa. 

Aku mahu ubat yang mampu menyembuhkan masalah aku secara semula jadi. Aku tak mahu terlalu bergantung dengan ubat, seperti mereka yang mati nafsu, langsung bergantung dengan viagra. Itu bukan aku. Aku mahu ubat secara suntikan, yang berkesan untuk membangkitkan nafsu aku untuk selamanya, tanpa perlu bergantung untuk seterusnya. 

Mungkin aku akan jumpa. Ya, Tuhan itu Maha Adil. 

Kadang-kadang aku sangat cemburu dengan mereka yang mampu mencurahkan idea dalam penulisan. Cantik dan tersusun. Aku teringin nak berkarya macam tu. Menulis dengan penuh perasaan, melahirkan karya penuh nilai empati. Ya, aku teringin seperti itu. Mungkin perjalanan aku masih panjang. Masih banyak ilmu mengarang perlu aku selongkar dan cerna, jika mahu menjadi seperti mereka. 

Andai masa masih panjang bagi aku, kan ku cuba telaah mana yang perlu, kan ku tulis mana yang mampu, untuk buktikan, aku mampu menulis seperti mereka yang dah berjaya. 

Terima kasih kepada mereka yang selalu datang jengah laman jiwa saya. Terima kasih juga buat mereka yang selalu bagi semangat untuk menulis, terutamanya saudara Abang Amir Batrisya. Terima kasih banyak-banyak. Moga kalian mendapat rahmat Tuhan. amin.




lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...