02 November 2012

masa untuk menulis

Sejak dua menjak, aku jarang menulis dalam laman jiwa saya ni, bukan apa, keterbatasan masa tu, sering menghalang karya aku untuk dihasilkan. Aku tak salahkan takdir, atau masa, cuma diri sendiri yang tak pandai mengatur masa. Tuhan itu Maha Adil.

Jujur, menulis adalah salah satu kegemaran aku. Sedari cilik, tugasan menulis karangan, adalah tugasan yang akan mendapat perhatian daripada aku. Aku suka mengarang, sampaikan aku rasa sangat cemburu bila ada orang lain dapat markah lebih tinggi dalam tugasan karangan. Serius aku cemburu. 



Sampai ke hari ini, minat itu masih ada. Cuma jarang untuk disempurnakan. Entah la. Aku sendiri tak tahu, kadang-kadang nafsu nak menulis tu membuak-buak minta dilampiaskan, sampai satu masa nafsu itu seolah-olah didatangai mati pucuk yang mendadak. Hilang nafsu dan selera. Itu sifat aku yang susah nak dibuang. Mungkin ada ubatnya, yang dah lama aku cuba cari. Masih tak jumpa. 

Aku mahu ubat yang mampu menyembuhkan masalah aku secara semula jadi. Aku tak mahu terlalu bergantung dengan ubat, seperti mereka yang mati nafsu, langsung bergantung dengan viagra. Itu bukan aku. Aku mahu ubat secara suntikan, yang berkesan untuk membangkitkan nafsu aku untuk selamanya, tanpa perlu bergantung untuk seterusnya. 

Mungkin aku akan jumpa. Ya, Tuhan itu Maha Adil. 

Kadang-kadang aku sangat cemburu dengan mereka yang mampu mencurahkan idea dalam penulisan. Cantik dan tersusun. Aku teringin nak berkarya macam tu. Menulis dengan penuh perasaan, melahirkan karya penuh nilai empati. Ya, aku teringin seperti itu. Mungkin perjalanan aku masih panjang. Masih banyak ilmu mengarang perlu aku selongkar dan cerna, jika mahu menjadi seperti mereka. 

Andai masa masih panjang bagi aku, kan ku cuba telaah mana yang perlu, kan ku tulis mana yang mampu, untuk buktikan, aku mampu menulis seperti mereka yang dah berjaya. 

Terima kasih kepada mereka yang selalu datang jengah laman jiwa saya. Terima kasih juga buat mereka yang selalu bagi semangat untuk menulis, terutamanya saudara Abang Amir Batrisya. Terima kasih banyak-banyak. Moga kalian mendapat rahmat Tuhan. amin.




1 comment:

Ain Dzaya said...

sebab tu kalau ada mood nak menulis ..terus tulis..jangan simpan2 dah taw..

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...