29 February 2012

setiap manusia ada tabiat-pelik


Mungkin mudah untuk melakukan sesuatu perkara. Lebih-lebih lagi bila perkara itu adalah satu kegemaran buat kita. Setiap langkah, setiap tindakan dilakukan dengan penuh ketelitian, demi melakukan perkara itu. Seboleh bolehnya mahu disempurnakan dengan sebaik mungkin. Demi kepuasan diri dan mata yang memandangnya. 

Setiap manusia itu ada sifatnya yang tersendiri, ada perbuatan yang menjadi kelaziman dalam kehidupan seharian. Ada perkara yang dilakukan menjadi amalan seharian. Mudah kata, menjadi tabiat. Tabiat bermakna perbuatan yang selalu dilakukan. Malahan ada yang memiliki tabiat yang pelik. Manusia kan banyak yang pelik, maka tidak kisah la kan.

Aku juga ada tabiat. Munkin tidak berapa pelik. Mungkin juga janggal diketahui. Aku memang suka beli baju. Tak kira tshirt atau kemeja. Bila cantik dan sedap pandangan mata pada corak dan reka bentuk baju tu, maka mudah tangan menghulur not ringgit membayar harga, tanda jual beli berlaku. Itulah aku.

banyak pilihan warna, geram!!


Namun, sesudah beli, baju tu jarang akan aku gunakan. Sampaikan ada baju yang dah lama aku beli, langsung aku tak pakai. Aku jarang pakai baju yang baru. Tak tahu kenapa. Mungkin disebabkan lebih selesa pakai baju biasa, tanda merendah diri dan berprofil rendah, (masuk bakul, angkat sendiri, hahaha)

kegemaran!!


Aku lebih selesa dan suka beli baju daripada memakainya. Inilah aku. Mungkin satu pembaziran, entah lah. Ada hikmah mungkin nanti. Sampai masa aku tak ada duit nak beli baju, aku pakai lah baju yang lama aku beli dan tak pernah pakai, jadi aku senantiasa ada baju baru. hehe

25 February 2012

Pecahkan Tembok Itu !!



Dalam kita ralit mengejar mimpi, kadang kala kita tak perasan, yang sebenarnya kita sendiri lah yang menjadi musabab kepada kegagalan kita. Sukar untuk percaya bukan. Jangan takut untuk percaya, itu norma dalam perjuangan yang belum selesai.



Setiap langkah yang kita tapakkan, menjadi penanda aras, dimanakah letaknya usaha yang kita lakukan. Sejauhmana usaha dan kegigihan kita sudah laksanakan. Sebab itu Tuhan suruh kita berusaha, berusaha untuk mengejar kejayaan dan berusaha untuk mengubah dan memperbaiki diri sendiri.

Lantaran itu, usaha yang bermakna, sertakan dengan niat kerana Allah SWT. Itu sebaik-baik usaha untuk diri seorang hamba. Berserahlah padanya serendah-rendah darjat kita padaNya, sehina-hina makhluk padaNya.



Setiap tingkah semasa menuju kejayaan, isikan dengan keazaman, dan kepercayaan pada diri. Isikan dengan sepenuhnya, jangan biarkan kelompangan ikut serta mewarnai perjuangan mu. Kuatkan hati dan semangat mu untuk Berjaya. Jangan pernah cuba membina tembok penghalang kepada kejayaan. Manis sebuah kejayaan itu sudah Tuhan hidangkan buat kita, Cuma diri ini sahaja yang membina tembok menghalang kita menikmatinya.

Pecahkan tembok itu !! Musnahkan ia sampai menjadi debu yang berterbangan ditiup pawana sepi. Bagaimana?? Mudah sahaja, gunakan kekebalan dan kekuatan minda anda. Usah anda hasilkan persepsi yang anda tidak mampu. Jangan pernah ungkap rangkap, aku tak boleh, jangan cuba bermadah, aku tak mampu. Sesungguhnya itulah tembok keluli yang menghalang anda untuk menikmati kejayaan janji Tuhan.

Keajabiban mudah sahaja berlaku. Itu kerja Tuhan. Persepsi positif mudah sahaja menjadi lafaz hikmat yang penuh magis. Merealisasikan sesuatu hasil usaha yang dikerjakan. Buangkan persepsi negatif. Itu racun paling berbisa untuk memusnahkan kejayaan anda.

Yakin dan percaya dengan diri sendiri itu senjata hikmat yang Tuhan kurniakan buat akal manusia dalam membantu setiap orang insan yang berusaha. Inilah senjata paling ampun Tuhan kurniakan. Gunakan sebaik mungkin. Sering saja senjata itu disalah gunakan. Jadikan kali ini sebagai ruang dan peluang untuk anda manfaatkan keyakinan anda dan kepercayaan anda terhadap diri sendiri. 
Ubah dan percaya, nescaya anda mampu berjaya !!




p/s : SELAMAT MAJU JAYA BUAT KELUARGA KDBM KU YANG BERAKSI DALAM DEBAT PERDANA INTEGRITI 2012 !!

21 February 2012

menjadi ketua darjah


Pasti ramai yang ingat kenangan lalu berkenaan dengan ketua darjah. Pastinya kenangan waktu sekolah rendah mahupun menengah dulu. Ingat lagi, saat awal mula sesi persekolahan, mesti sahaja guru kelas akan mengadakan pemilihan untuk memilih ketua kelas ataupun ketua darjah. Bila ditanya siapa yang mahu secara sukarela, pasti wajah mula disorokkan ke bawah meja. Kepala tunduk seolah-olah menjadi pesalah juvana. Saat itu berdoa seperti sedang menunggu malaikat maut memanggil nama. Bila nama orang lain yang disebut, terasa ringan dan hilang beban diwajah dan badan. Kepala terus mendongak ke hadapan sambil menjerit.."SETUJU!!!!!!"

Sesungguhnya kenangan itu sangat bermakna. Demokrasi yang disemaikan pada peringkat sekolah. Walaupun nampak ringan, namun itulah medium untuk memperkenalkan asas demokrasi kepada pelajar sekolah. Ada kenangan sewaktu aku bersekolah dulu. Tingkatan tiga. Apabila aku dipilih oleh Cikgu Noriah Nayan, cikgu yang mengajar subjek sejarah, untuk menjadi ketua kelas.

 Pada mulanya aku sangat keras membantah dan menolak, disebabkan aku sudah menyandang jawatan pengawas. Jadi tak molek la kalau aku pegang dua jawatan bersandarkan kepimpinan dalam satu masa. Tidak adil bagi yang lain kan. Hasil pujuk dan kepercayaan cikgu dan rakan-rakan sekelas, maka aku bersetuju untuk memegang jawatan tu. Hasilnya kelas kami diangkat menjadi kelas terbersih sepanjang tahun. Inilah kesan bila sama-sama berkerjasama menjalankan tugas.




Ingat lagi, waktu perhimpunan hari Isnin, akan ada pengumuman kelas terbersih sepanjang minggu. Setiap kali kelas kami menang, aku akan pastikan penolong ketua kelas yang pergi naik pentas terima sijil. Sebabnya, aku malu nak naik pentas ats kapasiti sebagai pengawas sekolah dan ketua kelas. Takut dilabel gila kuasa!!

Bila sudah masuk universiti ni, ingatkan sentimen tentang itu sudah berakhir, rupanya masih ada. Selepas aku masuk semester empat ni, sudah beberapa kali dipilih menjadi ketua kelas ataupun ketua kuliah. Peranannya lebih kurang sama seperti disekolah, cuma lebih ringan la. Tak perlu mengangkat bag cikgu, tak perlu buku kehadiran ke pejabat dan lain-lain.



Ada kalangan mereka yang memilih jalan selamat, supaya tidak dipilih oleh pensyarah, dengan mencadangkan nama orang lain sebagai ketua. Bijak kan mereka?? haha Hasilnya, aku la yang menjadi ketua. huhuhu

Tetapi tak mengapa, selagi kepercyaaan diberikan, dan Tuhan memberi peluang untuk aku menggalas amanah, apa salahnya mendidik diri ini supaya mudah menerima dan melaksana amanah. Mungkin saja ada keperluan dilain masa nanti. Ada hikmah semua itu. Insyaallah..

20 February 2012

berilah saya masa

Mungkin aku mulai leka dengan masa. Sebabnya, aku mula mengeluh tidak dan tiada masa untuk menulis dalam lembaran laman blog ni. Ya, aku akui, sangat banyak masa Tuhan kurniakan kepada ku, sebanyak 24 jam jumlah hakiki buat setiap insan dan mahkluk ciptaanNya. Adil dan saksama. Tiada beza antara satu sama lain. Cuma yang membezakan, bagaimana dan macam mana masa itu diuruskan dan digunakan. Sama ada dengan baik, ataupun dengan kerugian. 




Mula bercuti semester lalu, keinginan untuk menulis sudah lama aku pendamkan. Bukan disebabkan sudah tidak berminat, cuma kekangan masa sehingga tak mampu mencoretkan sesuatu pada lembaran blog ini. Sedih bukan. Memang banyak cerita nak dikongsi bersama, namun apakan daya, aku cuma insan biasa, tak mampu menolak takdir dan ketentuan yang sudah ditetapkan. 




Dengan bermula semester baru ini, aku membawa semangat baru, dalam bidang penulisan. Ingin terus mencorak laman jiwa saya ini dengan lakaran madah yang mampu membuat anda berfikir, tersenyum malah beremosi dengannya. Doakan semangat dan impian ini akan terlaksana dengan sempurna. Semuanya di tangan Tuhan. Dia yang menentukan segala-galanya. Aku hanya mampu menadah tangan menyerahkan segala-galanya kepada Illahi.

Aku juga berharap, agar dengan kedatangan semester baru ini, mampu membuatkan aku lebih matang dalam memimpin diri ini dan orang lain, terutamanya dalam membuat keputusan. insyaallah !!

09 February 2012

Musnahkan tembok penghalang kejayaan !!


Alasan memang mudah untuk dicipta. Dicipta untuk menbataskan tindakan kita. Untuk memlemahkan kita. Sebab itu sebenarnya alasan hanya akan memusnahkan keyakinan kita terhadap sesuatu. Dalam kita melakukan sesuatu pekerjaan atau satu perbuatan, bila wujud alasan, "aku tak mampu buat"  " aku takut nak buat" maka akan musnahkan kejayaan yang sebenarnya milik kita apabila kita yakin melakukannya.

Apabila kita membina alasan, demi menutup kelemahan diri kita, sebenarnya kita membina tembok penghalang untuk kita meneruskan langkah menuju ke matlamat yang ingin kita capai. Tembok setinggi langit kita bina dan kukuhkan yang menghalang kita mengaut kejayaan. 


Untuk kita berjaya, musnahkan terlebih dahulu tembok itu. Pecahkan dah buangkan daripada menjadi penghalang kepada kejayaan kita. Usir jauh dan jangan biarkan ianya menjadi penghalang kepada kita dalam kita menuju kejayaan.



Tanamkan kata-kata dan pemikiran positif dalam minda anda. Kuatkan kenyataan anda boleh lakukannya dalam segenap ruang yang ada dalam minda anda, supaya menjadi azimat yang membakar dan menyemarakkan keyakinan anda. 

Tiada perkara yang mustahil didunia ini selagi anda berusaha untuk mendapatkannya. Jangan pernah putus asa dengan semangat, jangan pernah pandang rendah dengan kemampuan diri anda. Jangan mudah menyerah kalah, dan jangan cepat menyerah kalah!! insyaallah anda mampu lakukan !! jangan lupa tawakal juga demi mendapat rezki yang direstui Tuhan..insyallah..

06 February 2012

sekian lama tidak menulis


Aku kira sudah lama tidak mencoretkan sebarang cerita. Biasalah sebagai seorang manusia, sering tertakluk pada mood untuk melakukan sesuatu. Sama seperti aku, bila ada mood, maka saat itu aku akan menulis, kalau tidak, jangan harap la. Sebenarnya bukan mudah nak menulis ni. Lebih-lebih lagi bila penulisan itu menjadi tatapan orang. Banyak hati yang nak dijaga, supaya akhirnya nanti tak timbul soal terasa atau iri hati. 



Hari ini hari selasa 7 februari 2012, tanda esok aku akan pulang ke Tanjung Malim. Bumi tempat aku menuntut ilmu. Rasa sekejap benar cuti yang panjang ni. Belum puas aku nak tatap wajah-wajah yang ada di rumah ni. Belum puas aku nak bermain dengan tiga ekor anak Ateh yang baru tu. Mereka bertiga sudah pandai bermain, mula berlari-lari bila disergah. Sudah pandai memanjat rak kasut, sampai tak pandai nak turun. 




Belum mula kelas, aku sudah mencongak, bila la cuti yang akan datang. Ini perkara biasa buat pelajar kan, hehe Tak mengapa, itu namanya perancangan masa untuk hadapan. Oh ya, buku-buku yang aku beli pun belum sempat aku jamah pembacaannya. Otak aku sudah berat dan penat nak baca buku ilmiah yang berat ni. Cuti pun mula berakhir, maknanya semakin perlahan tempo akan aku gunakan untuk membaca mereka. Itu baru nilai seratus yang aku gunakan untuk beli buku dengan baucer buku pemberian kerajaan. Sempat aku membeli 4 buah buku. Selebihnya, aku belum pasti nak beli buku apa. mungkin nanti ada idea.





Aku balik awal, sebab nak buat persiapan untuk pertandingan debat diraja, yang bakal diadakan dia USM, Pulau Pinang. Mencuba nasib sahaja. Namun dalam hati ni, memasang impian yang sangat tinggi untuk edisi kali ini. Segalanya ditangan Tuhan. Aku berserah dan bertawakal. Ada rezki, adalah nanti. Moga aku dan sahabat-sahabat ku akan terus diberikan kekuatan. Sama-sama kita berusaha untuk kejayaan yang satu. insyaallah. Yakin dan percaya dengan apa yang anda lakukan !!

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...