30 August 2012

Merdeka kan Anak Muda

Selamat menyambut tanggal 31 Ogos. Tarikh bebasnya tanah melayu. Dah 55 tahun kita merdeka. Setengah abad. Kalau umur manusia, sudah injak dan beralih fasa usia emas. Banyak sudah berubah. Sedari aku umur 7 tahun, sampai lah sekarang, sudah boleh mengundi. Banyak bezanya dalam lingkungan 20 tahun belakangan ni. 



Tapi kita masih banyak masalah. Mentaliti, moraliti, sahsiah, dan banyak lagi. Apa sebenarnya punca kita jadi macam ni? 

Masalah paling utama tetapi menjadi sampingan, moral remaja. Masalah sosial, isu lapuk yang tak pernah dan boleh diselesaikan. Mungkin kerana terlalu asyik isu ini dimainkan, sampai menjadi siulan bosan bagi yang mendengarnya. 

Ini bukan masalah bosan atau tak, ini tentang masa depan. Sampai bila kita nak hadap isu remaja bermasalah? sampai bila longkang-longkang kita nak diisi dengan janin bayi? sampai bila jalan raya kita menjadi gelanggang peraduan rempit? sampai bila anak muda kita mahu jadi gelandangan ? sampai bila? sampai hujung nyawa? sampai kiamat? 



Kalau lah setiap daripada kita tahu dan faham peranan sebagai warganegara, nescaya semua masalah ni tak akan timbul. Setiap dari kita asyik menunding jari. Tak pernah akui kesilapan dan kesialan diri. 

Malam ni ambang merdeka, berderet anak muda mengorbankan dara dan teruna mereka sembrono. Meraikan penuh nikmat setiap desahan mengikut pacuan nafsu yang berkuda. Merdeka dengan penuh kemaksiatan dan kebejatan. Kemeriahan seperti itu mereka dambakan, bukan dengan gemaan bacaan surah yasin, sebagai tanda kesyukuran ke hadrat Illahi atas keamanan yang dikurniakan. 

Jangan jadikan mereka anak muda, sebagai punca, pandang mereka sebagai mangsa semasa. Selamanya kita jatuhkan hukuman buat mereka tanpa kenal dan faham jiwa mereka, sehingga itulah kita tak kan berjaya memadam noda dalam jiwa anak muda. 

Pandang, dengar, faham & selam setiap jiwa anak muda. Cari mana silapnya, supaya dikemudian hari mereka membina negara, bukan menjatuhkan negara. 

MERDEKA ! MERDEKA ! MERDEKA !

#janjiDitepati

18 August 2012

salam lebaran : jiwa hakir

Selamat hari raya maaf zahir dan batin, aku ucapkan buat semua sahabat, tak kira kenal atau tidak, yang sudi menjengah dan membaca blog jiwa saya ni. Kejap je rasa kan, tiba-tiba esok dah raya dah. Masa berputar ke berlari??



Seperti tahun-tahun yang lepas, aku akan beraya di rumah sendiri, di Felda Raja Alias 4, Seri Jempol Negeri sembilan. Usai solat sunat hari raya dan makan berjemaah bersama famili, mula la bertolak ke kampung mak & abah, Batu Pahat Johor. Untung dua-dua kampung dekat, tak ada la konflik dan krisis pulang beraya. 



Bila nak raya ni, pastinya banyak memori dan kenangan kan. Terlalu banyak kenangan dalam episod raya aku. Antaranya, pernah satu episod raya, tak ingat tahun bila, aku dah siap-siap beli songkok nak bawa sembahyang raya, bila esok paginya nak pergi masjid, songkok tu hilang ! punya la kelam kabut cari tak jugak jumpa. Kena marah dengan mak lagi. Sudahnya pergi pakai songkok lama. pilu. 



Balik tu, jumpe songkok, nyorok belakang kotak. Tak ada rezki nak bawa p masjid kan. 

Tahun ni raya terisi dengan kursus induksi PERSADA kebangsaan di UPM. Raya ke-6 dah kena pegi UPM. Tak apa lah, pengorbanan untuk orang lain kan. Moga segalanya dipermudahkan oleh Tuhan. 

Salam lebaran ~

10 August 2012

panas, mood hilang

sejak dua menjak ni, cuaca agak panas, tengok suhu pada jam yang bertermometer kat rumah aku ni, angka nya 34 darjah celcius ! gila bukan ! Entah lah, mungkin ujian Tuhan buat hambanya yang berpuasa. Kita redha sahaja lah. Bila panas ni kan, macam-macam benda nak dibuat tak jadi.



Contoh macam aku ni, nak menulis blog, ideanya Ya Allah melimpah ruah Tuhan bagi, bila nak menulisnya masyaallah malasnya !! mood sudah dihilangkan dengan hadirnya panas. Tak apa, ada masa akan ada mood untuk menulis. 

#cerpen pertama aku, sejak mulai ditulis sebelum ramadhan, belum temu penyudahnya hingga kini, judulnya Pondan Di tepi Musola... 


lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...