28 September 2014

Buang bayi ke sumbang bayi?





Selamat sejahtera. Tadi ada baca perihal Pusat Perlindungan Bayi yang diuruskan oleh
OrphanCARE yang aku kira satu pendekatan alternatif apabila pihak berkuasa masih belum jumpa kaedah terbaik untuk menangani gejala buang bayi dalam kalangan rakayat Malaysia. Bayi yang  dilahirkan secara tidak sah taraf disisi undang-undang dan tidak diperlukan oleh ibunya ataupun bapanya yang entah siapa, akan ditempatkan di pusat ini secara sukarela oleh ibu bapanya yang tiada sedikit pun perasaan kasih sayang dan belas kasihan. 



Bayi-bayi ini akan diserahkan kepada keluarga angkat yang berminat untuk mengambil anak-anak yang tidak berdosa ini untuk di jaga dan dibelasi seperti manusia yang lain. Secara umumnya perkara ini dilihat bagus. Dan aku bersetuju dengan pendekatan alternatif ini. Namun ada sebahagian daripada rakyat Malaysia yang memandang perkara ini sebagai satu bentuk penggalak kepada zina dan maksiat, apabila remaja atau sesiapa sahaja akan lebih menggiatkan lagi aktiviti zina ini. Ya, mungkin ada benarnya persepsi ini, tetapi kalau dilihat dalam konteks perikemanusiaan, alangkah mulianya mereka yang mengusahakan pendekatan ini demi menyelamat bayi yang baru lahir daripada dibuang dan dubunuh tanpa perasaan belas kasihan. Dengan moto "setiap kanak-kanak perlukan keluarga" ya pendekatan ini sangat diperlukan masa kini. 

Rakyat Malaysia yang bijak pandai masih lagi sibuk menghentam antara satu sama lain, dan gejala sosial kita langsung dibiar sepi. Sampai masa bila mereka cuba toleh pada generasi, harap maaf, tiada apa yang tinggal untuk masa depan.

26 September 2014

Perodua Vs Proton ?




Selamat datang. Proton. Perodua. Mana satu pilihan anda? Terpulang. Kalau berkemampuan, beli kedua-duanya. Kalau tak, pilih salah satu. Kalau ada lebihan mampu, mesti tak nak beli kan. Biasalah, tipikal rakyat malaya. 

Kadang kala kita hairan, cuma kita tengok, tiap kali ada pelancaran produk baru daripada kedua-duanya pasti akan ada peperangan dalam Malaysia. Bukan dengan butir peluru. Tetapi dengan butir komentar dalam page terkenal ikutan ramai. Pelik kan, benda mudah macam ni pun kita nak gaduh, komen saling memburukkan. Memang kita ni bangsa kuat bergaduh ke? Tapi dalam soal agama kita lemah. Dalam soal politik kita ghairah. Eh aku dah mencapah. 

Setiap kali aku baca perang ini, aku jadi meluat. Malas nak baca. Ada pulak masa nak gaduh komen kan. Pelik betul. Sebenarnya perkara ni mudah je. Soal bergaduh produk terbaik, hormat sahaja pandangan orang lain. Hormat tu bermaksud tak semestinya bersetuju, tetapi dengan pertimbangan. Mana yang selari dengan selera kita, terima lah, kalau tidak, tidak lah. Kita kan memang macam ni. 

Moga pertelingkahan bodoh ini dihapuskan segera. Bukan sahaja dalam isu Proton Vs Perodua, bahkan segenap ruang lipat kehidupan masyarakat Malaysia. Moga kita menjadi manusia yang lebih menghargai nikmat yang Tuhan limpahkan. Alhamdulillah.. 

05 September 2014

Merdeka, mentaliti dan kualiti.

Hari ni sudah dalam bulan sembilan, maknanya sudah lepas tarikh merdeka. Tahun ni sudah 57 tahun dah merdeka. Kitaran biasa, tak ada yang luar biasa. Pagi dipenuhi dengan perarakan, disusuli rancangan televisyen berkisar tentang perjuangan dan patriotik. Malamnya pula sesi mesra memancut berahi. Sama sahaja setiap tahun. 

Kita dah merdeka lama juga. 57 tahun bukan angka yang sikit. Kalau umur manusia, sudah taraf profesor dengan pengalaman. Tapi kita masih macam ni. Material dan infrastruktur memang menjulang, hingga disebut strata dunia. Tapi kita ni. Yang tinggal dalam Malaysia ni, masih macam ni. Susah sangat nak ubah mentaliti. 

Kalau setakat pakai topi keledar & tali pinggang keledar sebab tak nak kena saman, usah la bicara soal perjuangan. Mentaliti masih tahap lutut. Macam mana nak bangunkan bangsa. 

Ini bukan catatan provokasi, cuma untuk muhasabah diri. Kita ni nak jadi apa nanti. Negara kita ni nak jadi apa nanti. 

Tahap sosial negara ni akan teruk pada masa akan datang. Bukti? Lihat budak hari ni. Pergi sekolah, tanya kaunselor sekolah pasal statistik disiplin. Menjulang ke menurun? 



lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...