29 October 2012

Aidiladha : destinasi hidup

Perjuangan untuk hidup, itu misi yang perlu bagi setiap entiti bernyawa. Usai dilahirkan, perjuangan ini bermula, terus tanpa henti walaupun terpaksa berhenti. Titik permulaan memang manis, ditatang degan baik dan berhati-hati. Dijaga sebaik hati. Dikasih sebesar nyawa. Diajar sepenuh ilmu. Dididik sehabis baik. 



Usai tempoh mendidik, dibiarkan mencari jalan, mencari arah perjuangan, demi kelangsungan hidup. Saat ini, ramai tersasar. Tersalah memilih haluan, berkat tak dengar nasihat. Jalan yang lurus, dipintal menjadi bengkok, kononnya cabaran. Hakikat, mencari neraka yang terpendam. 

Bila jalan sudah salah, maka arah tujunya juga salah. Destinasi salah. Laksana mahu ke kubur, menapak akhirnya sampai ke disko. Beza bukan dua arah tadi? Sama maknanya dengan perjuangan tadi. 

Selagi diberi nafas untuk jalan yang lurus, ikutlah. Sampai masa udara bukan milik kita, dan tanah menjadi ciuman kita, sudah tidak berguna lagi.. 


26 October 2012

Aidiladha : hati untuk dikasihi

Setiap manusia dikurniakan hati, untuk dikasihi dan untuk mengasihi. Setiap orang memasang impian untuk memiliki hati orang lain, sebagai dambaan kalbu, menjadi persinggahan kalam hati melabuhkan sayang dan rindu. Semua bermimpi akan itu. 



Namun tak semua mimpi itu mampu menjadi realiti. Diterjemahkan menjadi satu tatapan mata dan bisa disentuh dengan pancaindera. Dinikmati oleh mata dan disentuh dengan jiwa. Bukan kerna Tuhan kejam, cuma untuk meninggikan martabat cinta. Mahukan cinta, usahalah, sebab itu tidak sewenang wenangnya Tuhan anugerahkan cinta. Kalau cinta pandang pertama lekas jatuh ke hati, itu tipu muslihat syaitan. menipu dalam kelambu. Menyebar nafsu dalam cinta. Itu bahaya.



Kita jangan putus asa dalam mendapatkan cinta. Kerna perkara cinta luas bidangnya. Tuhan itu Maha adil. Usaha, nescaya anda kan milikinya. Tapi cinta itu ada batasnya. Bukan untuk memuaskan serakah nafsu, bukan memenuhi gejolak asmara. BUKAN. Itu buka cinta. 

#moga dia bahagia, disisi Tuhan yang Maha Penyayang, dan disamping orang yang disayang ~

22 October 2012

Cikgu Azam Aziz deaktif

salam sahabat, untuk beberapa hari akan datang, fb cikgu azam aziz akan saya deaktif/deactivate. Jangan risau, tak lama, kalau nak hubungi saya, boleh contact fon, ataupun twitter saya @cikguazamaziz, blog jiwahakir.blogspot.com juga masih berfungsi. sbb deactive, saja nak nikmati cuti hari raya haji ~ jangan risau, saya tak apa-apa =) 

Selamat hari raya aidiladha buat sahabat semua ~

19 October 2012

harapan bangsa : spekulasi

Mungkin ramai tak sedar dan cakna, isu terbaru tentang sebuah lagu, nyanyian Jaclyn Victor yang dikatakan tidak menjaga sensitiviti agama lain. Malah dikatakan bakal membawa bahana besar kepada agama lain. Turut diselitkan dalam sebuah spekulasi, ramai yang terguris dan terhiris oleh lagu nyanyian jaclyn victor itu. Lagu apa sebenarnya jac nyanyi ni sampai macam tu sekali kesannya?




Pencerahan oleh Jaclyn Victor.
"Lagu itu saya rakam sekitar 2007 khusus untuk penganut agama Kristian di Sabah dan Sarawak serta pihak gereja. Ia dicipta oleh seorang paderi dengan mesej keamanan Malaysia. Sebagai seorang penganut Kristian, rasanya tidak salah jika saya yang beragama Kristian menyanyikan lagu itu."

"Lagipun, ia bukan untuk tujuan komersial. Jadi, mengapa perlu mempertikaikan lagu yang sudah lama dirakamkan itu?"

"Saya sedar, mungkin disebabkan lagu itu dinyanyikan dalam bahasa Malaysia membuatkan ramai yang melihat perkara ini sebagai tidak sensitif dan menganggap saya cuba menyebarkan fahaman Kristian. Saya menyanyi dalam bahasa Malaysia kerana kebanyakan penganut Kristian di Sabah dan Sarawak bertutur dalam bahasa Malaysia."



#sebenarnya, kita terlalu cepat melatah. Isu kecil mahu diperbesarkan menjadi gajah. Walhal boleh sahaja diselesaikan dengan mudah. Sengaja cara jalan payah, semata-mata nak menadah untung dengan cara mudah.

Rasanya, itu hak dia nak nyanyi lagu agama kristian, sebab itu agama dia. Kalau lah nak kaitkan dengan isu terpesong akidah dan sebagainya, banyak lagi depan mata kita yang memesongkan umat manusia di bekas tanah malaya ni. Kenapa isu terpilih sahaja diangkat?

Rancangan television tuh, lagi la. setiap hari tayang benda yang menggalakkan kita jauh dari agama Islam, tak pesongkan akidah ke tu? kenapa pulak tak nak boikot? Inilah kita sebagai bangsa melayu.  Mudah sangat lupa. Agama menjadi sandaran politikus untuk meraih simpati dan undian. Agama dijulang bila diperlukan sahaja. Lain-lain masa, senyap sunyi, bermusim. Mungkin bagi mereka agama ini sifatnya seperti buah durian. Bermusim. 

Ini pandangan jujur aku. Mungkin ada yang tak bersetuju. Terpulang. Memang aku minat Jacklyn Victor..

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...