26 November 2012

Perbezaan, persamaan, jangan bazirkan undian !

Dalam hidup ini, tak semua perkara itu menjadi sama, dan tak semua perkara itu jadi berbeza. Perbezaan dan persamaan, dua entiti yang sentiasa mewarnai hidup. Baru-baru ni, ada terbaca status seorang sahabat facebook, dia luahkan rasa tidak puas hatinya terhadap ketua beliau di dinding mukabuku. Habis dicanang keburukan pemimpin beliau didedakan tanpa sedikit pun rasa bertanggungjawab sebagai seorang manusia. 



Respon aku, kita dalam sepasukan memang ada persamaan, dan ada perbezaan, lain pendapat, dan berbeza pandangan. Semua itu menjadi rencam dalam sepasukan. Meskipun kita berbeza pandangan dan aliran, nilai hormat dan respect kepada orang lain wajib ada. Ya, memang falsafah dia berbeza dengan anda, jauh menyimpang dari doktrin anutan anda, jadi apa lah salahnya tunjukkan nilai kematangan dengan menghormati tindakan dia. 

Meskipun dia berbuat kesalahan, ada cara lebih baik perlu disalurkan. Bukan mengkhinzir buta dalam menjatuhkan hukum. Dalam setiap permasalahan, ada pelbagai jalan penyelesaian, yang terdiri daripada dua jenis lorong, jalan baik dan buruk. Kalau dah ada jalan penyelesaian secara baik, kenapa mesti pilih yang buruk.



Balik semula isu yang awal, dia menghentam ketua dia, seolah-olah, dia tu bukan dalam organisasi yang sama. Tindakan dia seolah-olah membuka pekung di dada. Ya, kami semua tahu dalam pasukan itu ada yang tak sealiran, tapi bila dalam aspek kerja, profesional lah. Matang la. Anda dah besar. Jangan bodohkan diri anda hadapan khalayak yang memilih anda. 

Kalau betul-betul ada masalah, bincang la. Duduk semeja, bincang cari jalan penyelesaian terbaik. Ini tidak, meludah di langit, akhirnya terpalit pada wajah sendiri.



Hentikan bermasam muka dalam sepasukan, kami memilih anda bukan untuk suka-suka, bukan untuk cuba jaya, tapi untuk kami pertanggungjawabkan amanah, menjaga kebajikan kami. Tapi sejak dari mula dipilih, langsung tak pernah bahagia. Asyik berkelahi mencari siapa salah, lumba mengorek kesalahan orang lain, sibuk menjatuhkan sesama sendiri. Akhirnya, kami ni yang merana tanpa sebarang pembelaan daripada anda sepasukan. 

Ingat lah perkara yang paling berat itu adalah amanah. Jaga sebaik mungkin, kerana perkara itu akan dipersoalkan tika kamu menghadap Tuhan..

Aku harap, sepasukan itu menjadi satu, bekerja menjadi pasukan yang jitu, membantu antara satu dan satu. 

#undian kami bukan untuk dicela, tapi untuk kamu berbakti.


No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...