28 December 2012

hujung disember yang berdosa

macam-macam kenangan berlaku bila tiba hujung tahun, atau hujung disember. Kenangan bertali arus mengisi minda supaya dilayarkan dan dimainkan, untuk diingatkan atau untuk dijadikan pengajaran. 

Kenangan yang indah, bibir akan tersenyum membugar rasa gembira, bila kenangan pahit, menutup rapat bibir, memerah mata mengalirkan airnya. Semua itu kenangan. Yang mendewasakan kita sebagai manusia biasa. 



Sampai saat akhir tahun, kita terlupa, yang kita ni masih berdosa, noda dan hina masih terpalit didada, dan kita terlupa, sebab sibuk meraikan tahun baru yang bakal menjelma tanpa sedikit pun rasa hina dan rasa bersalah pada diri sendiri. 

Kenapa kita jadi macam tu ye? Rasa berdosa hilang. Rasa menjadi bebas semakin beraja. Kita laksana kacang lupakan kulit, lupa siapa pencipta kita. Lupa apa tujuan hidup kita. Kita ralit bina azam baru, impian dan harapan untuk dilaksana sepanjang tahun yang bakal berlalu, tanpa sedikit pun kita fikir, dimana kita letakkan diri kita sebagai hamba kepada Tuhan kita?



Sebenarnya kita lupa, atau buat-buat lupa, erti dan makna tanggungjawab sebagai makhluk yan diciptakan, bukan yang mencipta. Ya, kita terlalu selesa, kita terlalu gembira dengan apa yang Tuhan kurniakan kepada kita, lantas kita menjadi alpa, dan akhirnya kita menjadi manusia yang paling sengsara disisi Tuhan yang Esa.  

Datangnya tahun baru masihi, ada diantara kita sambut dengan sembahan kepada api, nyanyian memuji Tuhan hedonisme, ralit berpacaran ke sana dan ke sini, maruah gadis menjadi murah, teruna jantan menjadi nafsu yang dipacu tanpa henti, menghentam dosa menjadi santapan malam yang dinanti, dan akhirnya kita menjadi lebih hina daripada haiwan yang selama ini kita maki. 



Sampai bila agaknya kita perlu jadi macam ni ye? Generasi saban tahun kita lahirkan, takkan lah saban tahun kita perlu tangisi rosaknya mereka kerana hilang akal dan budi? mungkin kita perlukan perubahan, daripada semua aspek. Dah lama kita merdeka, dah lama kita bebas, dah lama kita dilepaskan, semakin lama, kita menjadi semakin lemas, dalam racun dan kepompong barat yang menjadi sarang kita dilepaskan..

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...