31 March 2014

Mercun dan Pocong

Selamat pagi. Masih segar untuk menulis, bila ditemani air dingin daripada bekas labu sayong Kuala Kangsar.

Mercun ni sifatnya menghasilkan bunyi yang kuat dan pancaran warna yang cerah, untuk menarik perhatian dan dijadikan alat untuk berseronok dan meraikan sesuatu. Sejarah awalnya datang dari China, sebagai alat untuk menghalau semangat jahat menerusi bunyinya yang kuat. Namun hari ini kita masih guna mercun, untuk sambut raya, halau binatang liar di kebun, tak kurang juga untuk prank. Hari ini juga dah jadi trend dan kebiasaan untuk prank / mengenakan orang atau memperbodohkan orang lain dengan niat untuk bergurau. Lebih-lebih lagi hari ni 1 April. Niat asal memang cantik, nak bergurau dan meraikan sesuatu seperti hari lahir, kadang-kala tindakan yang keterlaluan membuatkan niat asal berubah menjadi satu turning point kepada amarah yang tiada tandingan.

contoh gambaran pembakaran mercun sekitar Dinasti Ming

Kita kena faham, tak semua orang suka kan kejutan dan bergurau berlebih-lebihan. Terutamanya apabila melibatkan kesihatan dan juga maruah orang lain. Letakkan rasional disisi akal. Bukan fikir macam kanak-kanak yang perlu untuk sentiasa dihiburkan. Letupan mercun yang kuat juga mendatangkan kesan buruk. Pesakit lemah jantung juga terkesan. Kasihan mereka. Sang latah juga menjadi masa keadaan. Simpatilah kepada mereka. Tak salah nak main mercun, tapi pada kawasan dan masa yang sesuai. Kelak anda akan menyesal tiada penghabisan. 

*pocong mula dijumpai dan dirakam di sekitar jambatan kedua Pulau Pinang, kita berkongsi jaringan dengan mereka =)

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...