01 April 2014

Catatan 22 Februari 2014 ~ Perginya seorang kekasih..

Selamat sejahtera.. Pernah aku janji dalam entry ini, untuk tulis catatan yang aku coret sewaktu pagi pemergian abah aku yang tercinta. Ini aku salin semula buat kalian semua. 

*********

Saat aku menulis coretan ini, nurse usai cabut saluran dialisis abah. Doktor kata, dialisis ni dah tak ada kesan, buah pinggang pun dah tak berfungsi. Maka tiada cadangan untuk seterusnya, cuma mungkin menunggu masa tiba.

Abah masih bernafas depan aku, sejak pagi tadi aku berteleku disisi abah, yasin dah aku bacakan, air yasin, air zamzam, dah aku raupkan pada wajah dan aku lapkan pada badan abah. Abah masih macam tu, bernafas tanpa reaksi untuk sedar. Tadi ada makcik yang sama seperti aku jaga pesakit, dia selalu pandang abah yang tengah sakit, dia kata abah tak macam sakit pun, badan sihat, nampak macam tidur. Aku pun perasan, badan abah segar, walaupun doktor kata organ dalaman abah ada yang dah tak berfungsi, otak pun dah semakin tak berfungsi..



Aku seronok jaga abah tidur. Tenang je muka abah, banyak kali aku cium pipi dan dahi abah, walaupun banyak kali, tetap rasa tak puas. Setiap kali aku nak balik rehat lepas jaga abah, selalu aku bisik ditelinga abah, aku cakap " abah, kita balik dulu, esok kita datang lagi.." aku sangat mengharap agar abah akan balas "Ya". Itu sudah cukup bahagia bagi aku. Tapi apakan daya sunyi sepi, cuma desahan nafas yang menjawab aku. Lantas aku kucup pipi abah, dahi abah. Saat itu, mata mula berkaca. Aku tahan, aku tak nak nangis depan abah, meskipun hakikatnya air mata aku sedang mengalir saat aku menulis ini. Mujur abah tidur, tak nampak aku mengalirkan air mata. Aku nak abah tau, yang aku kuat, dan ada untuk dia menjadi lebih kuat. Abah memang kuat, bukan aku yang kata, tapi Dr. Rahimah yang kata, doktor pakar perubatan di Hospital Tuanku Jaafar Seremban ni. Aku ingat lagi satu pagi lepas dia buat pemeriksaan, dia jelaskan kepada aku apa yang sebenarnya terjadi pada abah. Dia kata abah kena strok dan pendarahan dalam otak. Tambah dia, kebiasaannya pesakit yang kena macam ni, dah tak ada dah, mungkin sebab abah kuat, sebab itu dia daoat bertahan sampai hari ni.

Aku berhenti tulis kejap, ada nurse datang periksa.

Aku genggam tangan abah, keras kulitnya, panas, dan tak bergerak. Aku rindu tangan ni untuk bergerak seperti biasa, tangan yang besarkan aku, dukung aku, hantar aku sekolah, tangan yang menjadi tempat aku cium bila bersalam. Rindunya Ya Tuhan...

Aku faham, aku redha, semua ni ujian buat kami sekeluarga, Dia lebih mengetahui hikmah yang akan datang. Aku redha Ya Allah...

Semenjak abah masuk hospital, ramai datang melawat abah, dan ramai yang nangis bila tengok abah. Aku jadi lemah bila tengok orang lain menangis. Aku cuba bertahan. Aku dia, aku tak mahu bicara, cuma yang penting sahaja aku lontar suara berkomunikasi..

Jiran, saudara mara, sahabat, anak murid juga datang melawat, juga yang mendoakan dari jauh. Aku sangat terharu kerana ada yang sudi doakan abah aku. Tiada nilai yang setara dengan jasa kalian semua. Hanya Tuhan sahaja dapat balas jasa baik kalian semua. Moga kita dalam lembayung rahmat NYA.

Aku berhenti tulis, nanti sambung lagi.


Azam Aziz
11.06 pagi
22/2/2014





moga abah tenang disana.. amin.. Kalian, sahabat saya yang sudah saya anggap seperti kakak, iaitu Kak yus juga kehilangan abahnya yang tercinta, molek kira kita sama-sama sedekahkan alfatihah buat abah kak yus, moga rohnya ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman... amin.. 

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...