23 July 2012

kesakitan jiwa

Jiwa itu laksana kain yang putih, bersih dan suci tatkala dilahirkan. Kemudian, dia dicorakkan mengikut apa yang anda lakukan, apa yang anda fikirkan. hasilnya, lahirlah pelbagai jenis corak yang menghiasi setiap ruang jiwa anda. Nampak mudah, mahu jiwa yang bersih, fikir dna buatlah perkara yang bersih, yakni baik, dan sebaliknya. Bermodalkan air liur memang senang, percuma, dan sentiasa percuma tanpa usaha. 

Memiliki jiwa yang tenteram sangat didambakan setiap insan. Lebih-lebih lagi mereka yang sering dengan kekacauan. Kadang kala jiwa yang terganggu membikin hati tak tenang, perbuatan tak terurus dan tak semenggah.



Bunuh diri, jiwa sakit, tertekan, semua itu bahana emosi dan jiwa yang terganggu. Ruang akal yang disempitkan oleh tekanan jiwa dan emosi membuatkan ruang pemikiran rasional dan relevan terbantut. Maka  perbuatan yang menyalahi akal dan juga agama menjadi sandaran tingkah laku. 

Ketenangan itu sukar untuk dicari sebagai peneman jiwa, kalau kita tak percaya dengan kuasaNya. Tuhan sudah memberi tunjuk ajar, mahu ketenangan berzikirlah memuji Dia. Insyaallah jiwa yang kusut dan serabut, kan mudah terurai dan meleraikan setiap simpulan jiwa yang berbelit mengikat perasaan menjadi normal. Tetapi, kita sombong. Tak mahu ikut. Itulah yang jadi, bila jadi bodoh sombong. 



Peliharalah jiwa dan emosi mu, supaya sentiasa menjadi dampingan hidayah Tuhan, supaya kita tak lari dari menghadapnya. Moga setiap ruang dalam jiwa kita ka senantiasa terisi dengan hidayah, dan ketenangan yang abadi.. 


No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...