24 September 2012

politikus kampus : UPSI

Usai mendengar rapat umum semalam bagi setiap calon yang bertanding, untuk pilihanraya kampus bagi UPSI. Pelbagai manifestor dibentang dan diumumkan oleh setiap calon dari setiap parti yang bertanding. Jadi, aku ambil kesempatan ni, nak menilai, sejauh mana keupayaan setiap calon dalam menyampaikan setiap hujah dan isi yang bakal diperjuangkan oleh setiap daripada mereka. 

barisan calon WE LOVE UPSI


Rata-rata isu yang dilontarkan dan disampaikan berkisar dunia mahasiswa. Wajib lah. Ada yang menyampaikan hujah dengan sederhana baik, dan ada juga yang teruk. Mungkin klasifikasi aku agak zalim, namun itulah hakikat yang perlu diakui oleh sesiapa yang melihat dan memerhati setiap ucapan oleh setiap calon yang bertanding. 

Bukan aku nak kata aku bagus dan lebih baik, cumanya mereka tu bakal bergelar pemimpin, khalayak utamanya adalah orang ramai yang senantiasa perlu bersemuka dan berkomunikasi. Maka skil komunikasi itu perlu dijadikan satu keutamaan. Titik beratkan skil pengucapan awam tu dulu. Belajar macam mana mahu sampaikan hujah dan isi yang cantik, bagaimana ingin menyambung ayat dengan baik, bagaimana mengawal rasa gemuruh dan gugup bila berhadapan dengan khalayak ramai, macam mana mahu menarik minat orang supaya dengar dan beri perhatian pada setiap bait yang kita lontarkan kepada umum. Itu yang perlu dijadikan priority. Bukan baju, belon, mafla atau poster yang merata-rata. Poster yang merata-rata dan belum tentu dapat menyakinkan orang ramai mengundi anda. Mafla yang cantik belum tentu dapat menarik minat khalayak yang melihatnya. 

barisan calon Mahasiswa Pendidik


Bukan aku nak menafikan fungsi barang-barang sampingan itu. Sewajarnya letakkan prioriti itu dimana haknya. Bukan sembrono bertanding membabi buta. Ini tidak, semangat nak bertanding tinggi, berkobar-kobar, mengalahkan nafsu kuda mengawan, tapi bila suruh bercakap dan membentangkan setiap hujah yang direka pun susah. Hujah sendiri pun tak mampu nak diceritakan dengan baik, inikan hujah lain yang lebih besar isunya. 

Aku agak hairan, mereka ni rata-rata sudah setahun dan lebih berada di UPSI, mungkin ilmu menjadi seorang guru, sudah ada yang dtimba. Pengalaman membentangkan tugasan, pastinya sudah pernah dilakukan, jadi kenapa bila berucap sembrono dan seperti anak murid yang sedang tersipu-sipu malu, menahan kemerahan dipipi. Tak apa, mungkin saat itu gugup menguasai diri mereka, lantas semua pengalaman hilang bak awal gemawan yang dihembus pawana. 



Ada usul yang diutarakan dan bakal diperjuangkan, hanya bersifat atas kertas, dan meraih populariti semata-mata, bukan realiti untuk dicapai dan dilaksanakan. Malas aku nak hurai panjang usul yang mana. Ada kesempatan nanti akan aku huraikan. 


Jujur aku katakan, selepas lihat dan memerhati setiap calon yang bertanding, kewibaan mereka tak seperti calon-calon PRK lepas. Tak tahu kenapa, rasanya ramai yang syok sendiri. Ini aku tulis atas pemerhatian aku. Tak ada kena mengena dengan sesiapa. Andai ada yang terguris dengan lembaran ini, aku mohon maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. Tiada niat nak memperkecil, Cuma menyatakan apa yang sepatutnya menjadi nyata. 

Moga semua bertanding secara sihat dan walafiat. 

Salam politikus kampus

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...