24 December 2010

Bunuh Diri:SOLUSI atau FANTASI

Mati  itu pasti, namun masa itu yang belum pasti, kerna kita hanyalah manusia biasa yang terbatas ilmu akhirat. Namun ada antara kita yang masih memilih menentukan matinya. Bunuh diri.
Inilah hakikat yang semakin berkembang dalam masyarakat kita. Rata-rata sudah sebati akan isu ini. Seolah-olah sudah menjadi perkara biasa, dan tak perlu dihiraukan sangat. Bunuh diri ialah perbuatan untuk menamatkan hayat atau perbuatan memusnahkan diri, biasanya kerana enggan berhadapan dengan sesuatu perkara yang dianggap tidak dapat ditangani.




Sebenarnya, apa punca kepada permasalahan ini? Berdasarkan pengalaman aku, baru-baru ni, ada satu kes yang berdekatan dengan kejiranan aku, bunuh diri. Punca?? Dikatakan halusinasi, ada bayangan yang sering mengganggu dia. Dan akhirnya, dia melepaskan nyawanya dengan menggantung dirinya pada sebatang pokok berhampiran rumahnya. Alangkah mudahnya mengakhiri hidup bukan. Inilah pertimbangan yang dilakukan tanpa asas akal bijaksana dan tidak dilingkungi agama. Hasilnya tersungkur jatuh ditelunjuk syaitan yang menghasut. Ibu penat menanggung beban dan derita selama Sembilan bulan, diasuh, dididik dengan kasih sayang, akhirnya memilih jalan yang tidak diredhai untuk “pulang”.

Seseorang yang mengalami gangguan emosi, perlu kita layan dengan bijaksana. Segala ungkapan dan nasihat kita perlu berakal, kerna setiap butir kata yang keluar dari mulut kita, saat kita berdepan dengan mangsa kecelaruan emosi ini, mereka akan memamahnya dan menimbangnya bukan dengan kewarasan akal. Mereka terlalu pendek akal untuk membuat keputusan, hingga akhirnya memilih jalan pintas dengan memutuskan nyawa.
Hukum membunuh diri adalah haram. Dijelaskan dalam hadis Nabi s.a.w, yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. mafhumnya;

 “Sesiapa yang terjun dari bukit membunuh dirinya, dia akan terjun ke dalam neraka jahannam kakal di dalamnya selama-lamanya. Sesiapa yang meminum racun membunuh diiri, racun itu akan berada di dalam gengamannya, dia akan menghirup racun itu di dalam neraka jahannam kekal di dalamnya selama-lamanya. Siapa yang membunuh dirinya dengan besi, maka besi itu akan berada dalam gengamannya, dia akan menikamkannya di perutnya di dalam neraka jahannam, kekal di dalamnya selama-lamanya.” (HR al-Bukhari dan Muslim)


Kebanyakkan mereka yang membunuh diri ini adalah mereka yang ingin lari daripada masalah. Masalah tak akan dapat diselesaikan dengan melarikan diri dan lebih teruk lagi jika menggunakan cara membunuh diri. Hal ini kerana di akhirat kelak lagi terseksa mereka yang membunuh diri.

 Dibuktikan melalui hadis Nabi s.a.w  yang diriwayatkan oleh Thabit bin Dhohak;

 “Sesiapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu benda di dunia, dia akan diazabkan dengan benda tersebut di hari kiamat.” (HR al-Bukhari dan Muslim)


Daripada Jundub bin Abdillah R.A. (جندب بن عبد الله), katanya Nabi S.A.W. bersabda:

“Dahulu dikalangan umat sebelum kamu ada seorang lelaki yang ada kecederaan (kemudian menjadi ulser), lalu dia tidak bersabar menanggung kesakitannya, lalu dia mengambil pisau dan memotong tangannya sehingga darah tidak berhenti sehinggalah dia mati. Firman Allah S.W.T.: “Tergesa-gesa hambaku kepadaKu (dengan membunuh diri), aku haramkan untuknya syurga.” (al-Bukhari dan Muslim)


Itulah azab nanti di akhirat kelak. Setiap masalah ada jalan penyelesaiannya, Cuma kita sahaja yang berputus asa dalam mencarinya. Bagi mereka-mereka yang berdepan dengan situsi kritikal, yang melibatkan emosi dan jiwa, kembalilah kepada asalnya. Ingatlah pada Pencipta kita, agar kita memperoleh hidayah dariNya, dan dijauhkan perkara-perkara yang tidak disukainya.

Buat insan-insan yang memiliki jiwa-jiwa yang kacau, pergilah mencari hidayahNya, kerna hidayahNya ada dimana-mana, asalkan hati kita ikhlas mencarinya..insyallah..

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...