14 December 2010

kita masih satu

tercoret entry kali ini terjadi kerna satu peristiwa. Berlaku pada 10 Disember 2010, tika itu aku berada di Port Dickson..


Hari itu hari jumaat, aku berada di bumi PD. Pergi ke masjid menunaikan suruhan Illahi. Usai solat, kami (bersama keluarga sahabat) segera pulang, kerna hari agak panas sekali. Dalam perjalanan pulang, sampai di satu simpang empat, kenderaan dari keempat-empat arah berhenti. Seolah-olah berada  dalam alam fantasi Doraemon, apabila Nobita menekan butang memberhentikan masa. Agak pelik ketika itu, lampu masih hijau, kenapa kenderaan di hadapan tidak mahu bergerak? Persoalan menghurungi segenap ruang kereta, sambil anak mata mula memerhati, dan mencari punca. Tak semena-mena terdengar pukulan gentang bertalu-talu, muncul sebaris orang ramai berjalan kaki seolah-olah sedang dalam satu perarakan.

Rupa-rupanya, perarakan kematian seorang cina. Apa yang begitu menarik minat aku ialah, aku lihat kita masih lagi ada toleransi antara pelbagai kaum. Semua seakan-akan saling menghormati kepada si mati, dengan memberikan laluan kepada perarakan tersebut. Walaupun negara kita sedang dilanda tsunami politik perkauman sempit, rakyatnya masih lagi bersatu, saling memahami antara satu sama lain, bantu membantu, dan saling melemparkan senyuman. Sebenarnya, keadaan huru hara antara kaum di negara kita ini, sebenarnya adalah hasil dari perasaan tamak haloba, yang rakus menguasai diri, sehingga kita lupa akan kepentingan perpaduan antara kita.....

Moga tersingkap tirai kebenaran... Melalui pemerhatian terhadap sekecil kecil bahan, kita mampu merungkaikannya menjadi seluas-luas ilmu pengetahuan...

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...