23 November 2010

Aku Bukan Tuhan.

untuk melarikkan kata-kata bersandarkan "aku bukan tuhan" terdetik di hati aku, bisakah aku? Yakin itu percaya pada keupayaan diri..

aku bukan tuhan. Aku hanyalah sekadar seorang manusia biasa, yang punyai rasa untuk ketawa, menangis, buang angin, juga sendawa. Aku bukanlah seorang yang sempurna. Janganlah menafsir diriku seperti malaikat yang bisa terbang mencatat pahala, aku bukan seperti itu. Aku tak mampu untuk menerima, dan memikul kepercayaan yang terlalu tinggi. Itu bukan aku. Walaupun kalian menatap aku seperti manusia yang sempurna, aku masih jua memiliki keterbatasan yang mungkin tak pernah kalian terlihat. Pandanglah aku dengan kesederhanaan, bukan dengan kemuliaan. Takut nanti kalian kecewa kepada pendapat jiwa kalian sendiri. Setiap manusia sememangnya mahukan kesempurnaan. Aku juga bergitu. Itulah cita-cita sejak mengengam janji di dalam rahim lagi, namun apalah daya, aku hanyalah sekadar insan biasa. Tak punyai apa kelebihan, sekadar memiliki keperluan untuk terus bernafas di bumi tuhan, dan terus mengejar cita dan harapan seperti kalian. Kesempurnaan bagiku bukanlah satu keperluan, tetapi sekadar boneka untuk menipu kenyataan. Tiada manusia yang sempurna, kecuali mereka Insan Terpilih..
Untuk apa menjadi sempurna?? Untuk bergaya, menunjuk-nunjuk segala apa yang kita ada?? mendabik dada bongkak menyanjung hormat prinsip bangsawan mulia?? atau hendak berdiri memandang hina insan-insan kurang sempurna?? Bodoh lah manusia jika ini matlamat utama.. Biar kita kurang sempurna, asalkan tingkah laku kita mulia, biarkan kita dihina asalkan disisiNya kita bahagia, buat apa mengejar kesempurnaan jika batas kehidupan kita korbankan, buat apa memiliki kesempurnaan jika kita terpalit kehinaan. Kesempurnaan hanyalah sekadar ungkapan. Ungkapan yang ralit terukir pada bibir insan yang tak sedar dek untung, yang tak pernah merasai nikmat kenyukuran. Mereka inilah yang lapar dan dahaga akan kesempurnaan, hingga lupa pada harga kemuliaan disisiNya. Moga aku terus menjadi insan biasa, rakan dan taulan juga insan biasa..asalkan disisiNya, kita luar biasa...

Nabi SAW bersabda; Siapa memberi kerana Allah, menolak kerana Allah, mencintai kerana Allah, membenci kerana Allah dan menikah kerana Allah, maka sempurnalah imannya.
(Riwayat Abu Daud)




lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...