28 November 2010

kita popular!!

Membelek akhbar Kosmo, bertarikh 26 November 2010, tertarik dengan satu artikel berbunyi "Rakyat Malaysia Popular Di Internet"
tak disangka, kita menjadi popular di internet ya. Satu perkembangan yang amat memberangsangkan aku rasa buat pihak yang memperjuangkan jalur lebar.  Bukan mudah untuk menjadi popular, melihat sejarah Dato Siti Nurhaliza yang bertungkus lumus mempopularkan diri selama lebih 1 dekad, lihat juga kegemilangan Mawi mencapai populariti, ini bukan sesuatu yang mudah. Populariti bukan sesuatu yang mudah untuk dikecapi, bukan seperti mencapai putik kapas lalu mula menggerudi kenikmatan, bukan juga seperti minum air sirap ais tika berbuka puasa. Populariti kenikmatan dunia yang sukar dijangka, dan sukar untuk dikecapi. Tetapi buat mereka yang bertuah sahaja bakal rasai kenikmatannya. Pada hari ini, semua orang nak bergelar popular, tak terkecuali aku. Ingin merasai nikmat limpahan keglamouran(maaf bahasa yang @*&^#$@). Jadi apa sebenarnya popular ni?? Apa yang kita dapat bila popular?? dapat jadi macam Dato CT? macam Mawi?? Kalau bukan, jadi apa sebenarnya yang kita nak daripada popular?? Harta dan kekayaan??
Hakikat menjadi popular sangat pedih, aku pernah rasa ke? Memang aku tak pernah rasa. Tapi aku dapat merasa sengsara insan bergelar popular. Hidup kita terpaksa dikongsi bersama-sama peminat, apa yang kita lakukan menjadi perhatian, segala apa yang kita beli menjadi persoalan, apa yang kita ungkapkan jadi perbualan, dan apa yang kita lihat, jadi pertikaian. Ini ke yang kita nak dalam hidup? Kehilangan sudut privasi dalam hidup. Segala-gala dikongsi bersama. Kalau lakukan kesalahan terus dihentam dan dicerca. Hingga hilang maruah tergadai hina. Keluarga juga yang menjadi mangsa. Bagi yang ada anak-anak, kehidupan anak jadi perhatian, anak-anak menjadi tertekan, kalau ada ibu bapa, ibu bapa terpaksa tanggung malu atas perbuatan khilaf kita, jika ada pasangan hidup, terpaksa merasakan bahang gosip dan kehidupan berumah tangga seringkali dihiasi kuntuman skandal yang tak henti-henti.
Keselamatan diri terganggu gugat. Kehilangan masa yang berharga buat insan tersayang dan MAHA PENCIPTA. Konspirasi mula menjalar memamah hati, jiwa semakin kacau, hasad dan dengki mula bertakhta dalam hati. Jiwa tak tenang, kehidupan semakin ralit dibuai keindahan duniawi. Semuanya berubah secara total. Hingga satu saat kita teringinkan bersama masa silam walaupun tidak seindah hari ini.
Fikir-fikirkan sebelum kita menjejak popular, timbang-timbangkan sebelum berniat popular. Moga kita tidak lari dari tugas asal, sebagai khalifah di bumi tuhan..



Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan, hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun, bila-bila masa ia akan pecah.

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...