30 November 2010

bahagia seperti Aiskrim, Angin dan Luka

Menyingkap ruangan bahagia pada kali ini, tercetus gara-gara sebuah status di medan Mukabuku. Mencari dimana gerangannya bahagia.

Setelah aku membaca dan meneliti, istilah dan bait kata dalam status itu, aku mula tertanya-tanya. Dimanakah letaknya bahagia? Adakah bahagia seperti aiskrim yang bakal cair bila dibiarkan  berteman haba, atau sekadar angin yang menyapa sahaja, mungkin juga seperti parut luka tika jatuh daripada basikal. Ketiga-tiga teori ini adalah terhasil dari pojok akal aku berfikir, yang mempunyai kesinambungan terhadap kehidupan duniawi.
Pertama, bahagia seperti aiskrim. Jika aku teliti, aku melihat dari sudut bagaimana aiskrim itu bakal cair, dan sejauh mana aku bakal menikmatinya. Aiskrim akan cair apabila berada dalam suasana dan juga suhu yang kurang sesuai. Secara azalinya aiskrim menginginkan suhu yang rendah, agar bisa terus utuh menjadi sesebuah entiti bernama aiskrim. Namun apabila haknya di cabar, kelangsungan hidupnya di ceroboh, dibiarkan hidup dalam keadaan yang berbeza daripada azali, maka itulah yang memusnahkannya. Samalah seperti bahagia. Kebahagian akan kita peroleh apabila kita meletakkan diri kita pada tempat yang sepatutnya. Hakiki kita adalah kepadaNYA. Namun apabila kita merobohkan perhubungan dan menjauhkan diri daripada posisi asal kita sebagai hambaNYA, maka disitulah terletaknya kehancuran kita. Kemanisan dan keenakkan bahagia akan hilang seperti hilangnya kesedapan aiskrim tika dimamah kecairan.

Kedua, bahagia seperti angin yang menyapa sahaja. Datang dalam keadaan tanpa sedar, menghembus lembut, membawa keasyikan tika berlabuh menampar pipi. Kemudian terus pergi tanpa memalingkan simpati. Itulah angin. Melihat bagaimana keadaaan kedatangan angin dan pemergian angin dalam istilah bahagia. Bahagia datang dan pergi. Apabila bahagia menjelma, memunculkan diri, menyapa diri, kadang kala kita tak sedari. Datang tanpa memperlihatkan wajah, sekadar membawa kudrat yang tak dapat dilihat oleh pandangan mata, namun dapat dirasa oleh helaian roma dan dan juga jiwa. Apabila pergi, terus meninggalkan diri ini, walaupun dirayu penuh simpati, mengharap agar tidak meninggalkan diri ini pergi. Terus menghilang, seperti angin meneruskan kembara.

Ketiga, bahagia seperti parut luka. Menjejak bagaimana luka yang terhasil, sukar untuk dihilangkan walaupun menggunakan Bio essense. Akan terlihat juga kesannya, kesan fizikal juga mental. Apabila luka terhasil, sehingga mengariskan satu kenangan yang sukar dilupakan, sememangnya menjadi nostalgia buat sang memori. Hingga kadang kala teringin menggunakan magis Harry Potter untuk menghilangkan memori luka yang pahit. Samalah seperti bahagia, apabila ia datang, sehingga meninggalkan kesan, memang sukar untuk dipadam dalam memori. Sehingga terbawa-bawa dalam lena mimpi. Namun, kadang kala ia menjadi memori abadi, yang sukar dicari ganti, dan terus terpahat dalam hati.

Inilah teori-teori bahagia, hasil nukilan minda aku. Mohon jika terkurang,terlebih atau tidak berpuas hati atas keterangan teoriku, muncullah dengan sekalung komentar, agar aku bisa membetulkan kata-kata ku..

Disini, kusisipkan 9 tips untuk kehidupan yang lebih bahagia;
1. Jangan Takut dan Khawatir
2. Jangan Pernah Menyimpan Dendam
3. Fokus Pada Satu Masalah
4. Jangan Membawa Tidur Masalah Anda
5. Jangan Mengambil Masalah Orang Lain Untuk Anda Selesaikan
6. Jangan Hidup di Masa Lalu
7. Jadilah Pendengar yang Baik
8. Jangan Biarkan Frustasi Mengatur dan Bahkan Mengacaukan Hidup Anda
9. Bersyukurlah Selalu

lebih lanjut klik disini.

3 comments:

din36 said...

satu lagi AZAM... yang ke 10.Mesti ada duit..

Hakir pEngeran said...

din...baiklah..aku terima yg ke-10
(buat pertama kali)

Anonymous said...

BAHAGIA...ia datang tanpa diundang, ia pergi tanpa dipinta.
BAHAGIA...sangat subjektif untuk drungkai. ddalamnye berinti berbillion makna.
BAHAGIA...sangat dbuntu tapi sukar dperoleh.

AISKRIM...sedap dmakan, enak rasenye. sekali cuba pasti nk lagi hehehe...

natijahnye : hidup ini ibarat AISKRIM. nikmatilah ia sebelum cair. KEBAHAGIAAN pasti milik kite andai hidup bpegang pada agama, bertuhankan yang maha Esa...insyaAllah...

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...