20 March 2011

aku jadi fasilitator!!!

Nak jadi seorang fasilitator bukan mudah, dan bukan nye senang. Nak bergaul dengan peserta, nak memahami emosi peserta, nak mengawal peserta, semua tu perlukan masa untuk belajar. 

Lagi-lagi macam aku ni, fasilitator yang muda, dan tak tau apa-apa pasal bidang ni. Tapi sikit-sikit aku belajar, macam mana nak jadi seorang fasilitator yang baik. Mudah bergaul dengan peserta, senang didampingi peserta. Aku tak nak jadi fasi yang ditakuti peserta. Tapi aku nak peserta hormat aku sebagai seorang fasi yang datang untuk membimbing mereka. 
ketika melayan kerenah adik-adik peserta.

Dunia seorang fasilitator sangat penuh dengan emosi dan psikologi. Memelukan kredibiliti untuk menangani masalah peserta. Bukan sekadar pak pacak kat tepi program.

Setelah aku lalui beberapa sesi kem motivasi dan menjadi seorang fasi, banyak dah aku belajar. Antaranya, sangat berbeza nak menangani pelajar sekolah rendah dan pelajar sekolah menengah, juga orang dewasa. Kanak-kanak lain karakternya, orang muda lain karakternya. Semua memerlukan cara yang berbeza. Lagi-lagi nak memahami emosi dan karakter peserta yang berbagai-bagai ragam. Sangat memeningkan kepala melayan kerenah mereka.

Kalau pelajar sekolah rendah, kalau dimarah akan menangis, budak sekolah menengah kalau dimarah akan memberontak dan langsung tak nak dengar cakap.


wajah-wajah adik-adik perserta dan fasi yang riang..


Dalam sesi motivasi, aku lebih suka LDK yang bersifat sub-consicious, atau dengan bahasa mudah, kesedaran. Kita dapat lihat, bagaimana keupayaan seorang fasi untuk membuatkan peserta mengalirkan air mata. 

Pengalaman aku, ada satu kem motivasi sekolah rendah, ketika berlangsungnya LDK sub-conscious ni, ada seorang budak lelaki ni, aku tengok dia langsung tak mengalirkan air mata. Kawan-kawan kat sebelah dia ada yang menangis dan juga ada yang ketawa(nakal sket). Aku rasa tercabar nak buatkan budak ni menangis. Jadi aku terus duduk sebelah dia, dan aku mula berborak-borak dengan dia. Dia langsung tak beri reaksi. Tetap macam tu(duduk memeluk kaki sambil mata memandang white screen yang menayangkan video-video bersifat airmata). 

ketika LDK sub-consicious..


Aku tak putus asa, aku nak pastikan dia menangis juga. Aku terus provok dia. Terus menerus memprovok dia. Waktu tu lampu dimatikan untuk menimbulkan mood kesedihan. Dia tetap tak menangis!! Orang lain dah menagis teresak-esak dah. Tiba-tiba aku cuba pandang muka dia dari depan, dan apa yang aku lihat, butiran jernih airmata mengalir dari anak mata budak tu...

Apa yang aku kagum dengan budak ni, dia tak menangis macam kawan-kawan dia, dia tak teresak-esak. Senang aku cakap, dia cool je. Menangis ala-ala gentlemen. Air mata je yang mengalir.

Aku pon tak mampu nak menangis macam tu agaknya. Lepas aku sedar yang dia dah menangis, masa tu lah yang terbaik nak mananam satu semangat baru dalam diri dia. Aku terus mengeluarkan ayat-ayat semangat(walaupun aku sendiri rasa nak tergelak, sebab aku boleh cakap macam tu!!) 

Itulah daripada secebis pengalaman aku sebagai seorang fasilitator muda. Banyak yang perlu aku belajar lagi. Moga satu hari nanti, akau mampu menjadi seorang fasilitator yang baik dan cemerlang. Amin..



antara aktiviti ketika program motivasi..

3 comments:

amira izzati said...

hehehe.... ko suka ea buat orng nangis.hehehe... aku setuju dengan ko. beza nya cara bdak2 sek men and sek rendah. :)

azam aziz said...

hehehe yeke?? xdela..saje je nak bagi budak tu sedar sket..nakal sangat..kui3..biasa la budak2 kan..

Zyash said...

wa...x sabar nak jadi fasi minggu depan ne... Pengalaman pertama la kot...huhu.. Adik2 plak bebudak teknik...

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...