18 June 2012

cendol : bukan yang diharapkan..

Entry sebelum ini tentang keinginan aku yang melonjak-lonjak ingin kan cendol.Ya, Tuhan sudah pun makbulkan. Nikmat sekali bila suapan sudu menyentuh bibir lalu menyuakan isi cendol yang dingin sekali. Ditambah rasa lemak oleh santan yang datang daripada kelapa tua. Owh.. nikmatnya..



Namun, Tuhan itu maha adil. Sesuatu nikmat yang diberi, pastikan ada ujiannya. Dugaan yang ku terima, hingga membuatkan kesedapan dan kenikmatan menikmati cendol itu hilang serta merta. Biarlah terus menjadi kuburan yang tak bernisan. Biar lenyap ditelan masa dan zaman.

Aku masih miliki ramai sahabat. Yang mampu membuat aku tersenyum, yang mampu menjetik hilai tawa ku, masih mampu membikin hati ini senang dan tenang. Sahabat itu tiada tara nilainya. Sahabat sejati tak kan meninggalkan sahabatnya. 

#maaf, andai selepas ini kita bersemuka sebagai seteru

2 comments:

UniMeOw said...

xmo gado2 xmo..

chekgu Azam Aziz said...

ahha, tak gadoh pon ~ malas nak ingat hehe
hidup mesti diteruskan, biarpon hari esok kiamat ~

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...