24 June 2012

durian : tak macam dulu

Mungkin bukan niat nak mempersenda, bukan niat nak menghina, cuma nak luahkan apa yang ternyata, dan menjadi paparan dimata, dihidu oleh hidung, dirasa oleh lidah, dan dinikmati oleh akal. Ya, durian busuk baunya. 



Mungkin sukar untuk terima kenyataan, tetapi itulah hakikatnya! Patutlah mat saleh dan minah saleh mengadu dan tak suka dengan bau durian. Busuk katanya. 



Sekarang ni, kalau aku bau durian, mesti tak berapa nak suka. Sebabnya, bau dia. Tapi lidah aku masih lidah melayu. Tetap makan durian, cuma tak sehebat dulu. Dulu kalau abah beli durian, kami adik beradik duduk keliling tunggu abah belah durian tu. Berebut nak ulas yang bentuknya seakan-akan kucing tidur. Kenangan. Lagi-lagi kat kebun arwah Mbah (arwah atuk) memang banyak pokok durian, kalau datang musimnya, memang tak terdaya melayan jatuhan durian-durian yang gugur ranum. 



Semua tu kenangan, yang penting, selera ku pada durian, sudah semakin berkurangan. Umpama gugur sedikit demi sedikit, meningggalkan aku pergi...

#kucing aku pun makan durian tau 

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...