22 May 2011

realiti: penyingkiran agama dan dunia...

Kita sebenarnya sedang diajar, dan didedahkan dengan konsep "realiti". Bulat-bulat kita diadun sehingga sebati menjadi adunan yang enak dan empuk dengan konsep rancangan realiti. Apa realiti sebenarnye?? 






*setuju atau tidak dengan saya, sebenarnya dengan rancangan realiti di atas, kita sedang menuai dosa, kumpul dijadikan modal untuk ke neraka.




nasib baik ada juga yang bercirikan agama, dan  Tuhan yang Esa. 












Kalau korang, kamu, dia dan aku tengok rancangan tv, yang ada status "realiti tv" maka korang akan nampak, apa sebenarnya pemahaman realiti bagi mereka yang dangkal. 

dah tu apa masalah aku dengan rancangan realiti?? 

ok, bagi aku la, bila disebut rancangan realiti, mesti ada penyingkiran. Betol atau tidak?? (of cos la betol!!) tak kira lah AF, Mentor, Imam Muda , Idola kecil dan sebagainya. Mesti ada penyingkiran.. 

So??

Bagi aku, penyingkiran adalah benda yang merepek! sebab, dalam rancangan tu misi dia orang adalah untuk melahirkan apa yang mereka mahu lahirkan, seperti penyanyi, pelakon, imam dan sebagainya. Konsepnya adalah mendidik!!. Kalau lah betol ikhlas hendak mendidik, mengapa perlu wujudkan penyingkiran?? macam mana hendak mendidik kalau dah disingkir-kan??


menangis kerana dunia..


Sudah tentu mereka yang tak tersingkir tu adalah kalangan mereka yang terbaik. Mengapa perlu yang terbaik dikekalkan dan terus diberikan ilmu pengetahuan?? Ya, tak salah mereka tak disingkirkan, bahkan lebih bagus dikekalkan dan diberi ilmu pengetahuan. Dah tu bagi mereka yang lemah?? dah la bodoh, kurang pandai, tak cemerlang, lepas tu disingkirkan pulak.. tuntutan ilmu mereka sampai had itu sahaja.

Sepatutnya, mereka yang lemah ini dikekalkan, agar terus dididik dengan ilmu nyang sewajarnya. Kalau program tu yang baik, memberi ilmu yang bermanfaat untuk dunia dan akhirat(Imam Muda) mengapa perlu diturutkan format realiti AF??

Tuntutan Ilmu akhirat dan dunia lain. Hari ini mereka yang tuntut ilmu dunia sangat ramai, bahkan majoriti daripada kita, namun mereka yang lupa pada akhirat juga ramai. bahkan dalam kalangan kita juga melimpah ruah. Bukan aku nak kata aku anti dengan rancangan realiti tv(anti!!!!) tapi bila direnungkan, dan kembali kepada yang Hak, kita kena-lah sedar, kita ni pinjaman sahaja..



Saat tibanya waktu, roh berpisah dengan jasad, baru kita tahu, tingginya langit ciptaan Tuhan itu, baru kita sedar, betapa gelapnya malap bila tak berbintang, sunyi-nya sepi bila tiada suara menemankan bumi..

Buat kalian, aku, kamu dan meraka, tuntutlah ilmu itu seimbang, akhirat dan dunia, kelak kau bahagia dunia dan akhirat. Jangan pernah lupa pada yang lebih berkuasa, kerna kita tertakluk pada-Nya..

firman Allah swt..


قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لاَ يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الأَلْبَابِ
"Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran." (Az-Zumar:9)



*ini adalah pandangan aku sebagai manusia biasa, tiada kena mengena dengan sesiapa yang juga manusia biasa, andai ada yang terasa, itu hukum dunia, jiwa kan sentiasa terasa bila kita yang melakukannya.. 

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...