13 December 2011

budak wajah polos



Ada satu hari yang lepas, waktu itu aku ada kelas di proton city. Aku dan sahabat, fikrul, gigih naik bas, dan akhirnya sampai ke kelas jam 2 petang. Masih ramai yang belum hadir. Pensyarah pon masih belum nampak kelibatnya. Aku segera masuk ke dalam kelas, dan meletakkan beg pada tempat yang menjadi kebiasaan kami untuk duduk mendengar kuliah dr yusuf. 



Selepas meletakkan beg, aku dan fikrul terus keluar kelas dan menuju ke tandas. Untuk segarkan balik wajah yang kuyu dan mengantuk ni. Yela, masa sudah menginjak waktu petang kan. Waktu normal untuk mata kuyu dan berat.

dalam perjalanan ke tandas, aku ternampak seorang budak lelaki, berbaju tshirt hitam dan berseluar jeans. Dia duduk betul-betul hadapan pintu lif tingkat 2 bangunan proton city. Sambil di tangannya memegang baju pekerja pembersihan. Aku rasa dia bekerja sebagai pencuci bangunan. Namun dia masih muda lagi. Dengan wajah polos dan kuyu, dia termenung, mungkin menanti seseorang atau menanti masa bekerjanya bermula. 



Aku biarkan dan terus berlalu. Namun pelbagai perasaan bermain dalam minda dan hati ni. Aku cuba diamkan perasaan. Lepas habis 'kerja' di tandas, aku balik semula ke kelas. Dalam perjalanan, aku masih lagi jumpa budak yang sama. Masih di tempat yang sama. Sambil dengan wajah menunggu sesuatu.

Aku teringin nak tegur, nak tanya umur dia berapa, duduk mana, dan sebagainya. Namun, entah kenapa, aku terus berlalu pergi. Meninggal kan dia terus menanti disitu...



Selepas habis kuliah Dr Yusuf, aku segera menuju ke tempat menunggu bas. Dalam hati, berdoa supaya aku terserempak dengan dia lagi. Akhirnya Tuhan makbulkan. Aku ternampak dia dari jauh, sedang mengemop lantai pada bahagian luar bangunan proton city itu. Sambil dia ditemani dua orang pekerja lelaki yang sedang sama melakukan tugas yang sama seperti dia. 

Aku terus melangkah pergi. Meninggalkan persoalan dan perasaan yang berbaur dan berbelah bahagi. Entah kenapa, hati ini sungguh tersentuh dengan budak wajah polos itu. Dengan kudrat kecil, sudah bekerja mencari rezki. Alangkah murninya dikau wahai budak wajah polos. 

Mungkin ada kisah disebalik ini, namun Tuhan itu maha mengerti. Doa aku titipkan, agar kau dipermudahkan urusan, dan berjaya di dunia dan akhirat wahai budak wajah polos...

1 comment:

Amir Batrisya~ said...

-Mungkin budak berwajah polos itu kerja sempena cuti sekolah. Mengisi masa lapang... =)

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...