13 December 2011

muka buku atau muka surat buku??


Semester ini jujur aku katakan, banyak masa aku diisi dengan program-program persatuan, mesyuarat persatuan, diskusi tugasan subjek, diskusi persatuan, pertandingan debat, dan pelbagai hal lagi yang memerlukan komitmen aku. Sampai pernah ada insan yang aku sayang katakan, aku ni mengalahkan menteri, setiap malam ada mesyuarat dan diskusi. Aku cuma mampu jawab, komitmen..

debat gender 2011 di UMT


AURA FSKIK 2011


Motivasi SK Sg Behrang


Kem Pemantapan Fasilitator dan Protokol PERSADA Kebangsaan


Program Pemimpin Perdana PERSADA





Namun dalam diam aku mengisi komitmen, ada benda yang terpaksa aku ketepikan dan tinggalkan. Masa aku tak memihak kepada 'dia'. Bukan  bermakna 'dia' tidak penting bagi aku, tapi kekangan masa itu yang memisahkan kami untuk bersama. 

Dia adalah buku-buku kesayangan aku. Aku ni jenis yang pantang dengan buku. Kalau pergi mana-mana kedai buku, atau gerai jualan buku, maka aku akan tertancap disitu untuk beberapa ketika. Kebiasaannya balik tanpa dengan tangan kosong. Aku memang suka beli buku. Malangnya, masa yang ada buatkan aku tak sempat nak menikmatinya. 



Nampak macam aku salahkan masa dan tak pandai uruskan masa kan. Itulah hakikat. Masa yang aku ada banyak aku habiskan dengan komitmen dan muka buku. Sebab itu beberapa ketika hari tu aku deaktif mukabuku

Aku tak putus asa. Sebab buku yang aku beli itu mahal nilai ilmunya. Walaupun harganya tak mencecah harga mahal. Biarlah aku berhabis wang membeli buku, daripada aku berbelanja wang untuk membeli rokok. Mana yang lebih elok??




Sekarang aku cuba juga menghabiskan baca buku-buku aku tu. Alhamdulillah, dengan tugasan yang sudah selesai, merenggangkan lagi masa untuk aku mengadakan temu janji dengan buku-buku ku sayang. Ada sahabat aku kata, "aku baca buku sebelum tidur, supaya senang tidur". Aku pun baca buku sebelum tidur, tetapi aku akan jadi tak tidur nanti. 



Dalam beg aku, akan aku selitkan satu buku, untuk aku bawa kemana aku pergi termasuk ke kelas. Mungkin ada masa yang aku terluang, boleh aku manfaatkan untuk baca walaupun dalam bas. Pernah juga terfikir, yang orang lain akan fikir tentang aku, sengaja menunjuk-nunjuk baca buku. Aku tak pernah kisah, sebab itu bukan niat aku. Kalau itu lah akal yang terjelma dalam minda mereka, maka sebenarnya mereka dalam kerugiaan. 



Membaca jambatan ilmu. Maka jadikanlah dia sebagai hobi. Minat lah kepada dia. Banyak manfaat yang akan anda dapat. Jika tak membaca buku, bacalah akhbar sebagai hobi, sekurang-kurangnya menambah ilmu dan pengetahuan anda. Tak rugi berhabis duit kerana untuk beli bahan bacaan.

Adakah anda rela kekurangan duit gara-gara membeli bahan bacaan, atau kelihatan bodoh bila berbicara tanpa ilmu menerusi pembacaan??

No comments:

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...