13 August 2011

14 Ramadhan : Dia telah pergi, takkan kembali...

saat aku menarikan jari jemari ini,
menulis dan menyusun perkataan demi perkataan,
dia kesayangan aku baru sahaja pergi,
meninggalkan kami buat selama-lamanya..


dia tu adalah kucing aku,
yang kami panggil oncet..


umurnya lebih kurang 6 bulan sahaja,
muda lagi,
masih lagi kadang-kadang menyusu badan ibunya..


Namun Tuhan itu maha penyayang,
tahu mana lebih terbaik buat hambanya,
tak kira manusia atau haiwan,
semuanya mahkluk ciptaannya..


sebab dia mati,
entah, sukar untuk aku ceritakan,
pada mulanya dia sihat,
entah kenapa tiba-tiba,
dia menunjukkan simtop-simtop lesu,
dengan tidur seharian tanpa henti.


bertitik tolak dari itu,
dia terus hilang selera makan,
jalan pun ibarat mengharap kudrat dipapah,
muka cengkung-anda pasti tergelak saya tulis begini,
namun itu realiti.


semakin hari dia semakin lemah,
susuk badan dia semakin susut,
wajah yang dahulu comel semakin hilang seri,
bulu yang dahulunya cantik disisip rapi kerna selalu dijilat,
kini berombak menanti tuannya menyisir..


dia semakin berubah,
makan langsung tak lalu,
air pon dihirupnya perlahan,
suaranya langsung tak terkeluar seperti hari-hari sebelumnya..


abah ada cakap,
mungkin dia salah makan,
mungkin juga dia diracun..


malam semalam, 
dia macam tu jugak tak berubah,
bahkan semakin tenat,
sebelum aku tidur,
aku datang dekat dia,
bila dia nampak aku,
dia cuba untuk bangun,
rapat dan nak menggeselkan tubuh dia kat kaki aku seperti dulu,
tapi dengan kudrat yang lemah,
dia bangun menggigil,
tak sanggup aku lihat dia waktu tu..


aku pegang dia,
aku sempat usap dia,
aku cium kepala dia berkali-kali,
dia berbunyi,
aku dah lama tak dengar suara dia,
dengan suaranya yang tak berapa kuat,
dengan suaranya tak berapa jelas,
dia berbunyi juga macam nak kata sesuatu,
aku cium dia lagi berkali-kali..


saat itu,
aku dapat rasakan,
dia dah nak pergi,
dalam hati aku,
kalau Tuhan nak ambil dia, ambillah,
tak sanggup aku nak tengok dia terseksa begitu rupa..


lepas tu kakak datang,
dia ambil air,
dia suakan pada oncet, 
dia belum minum lagi,
oncet dengan lemah menghirup air tu dengan payah,
sedih waktu tu aku lihat dia, 
hanya Tuhan sahajalah yang tahu..


lepas tu,
aku rasa saat dia dah sampai, 
aku cepat capai kamera aku,
mungkin ini gambar terakhir sebagai bekalan untuk aku,
gambar terakhir jasad dia berserta nyawa..


gambar malam terakhir dia..


dia lemah sangat..

badan dia sangat lemah





pagi ni..
waktu abah kejut kami bangun sahur,
aku nampak dia ada kat dalam rumah,
disisi dia ada ontel dan oneng,
adik beradik dia.


aku ingat dia 'ada' lagi,
tiba-tiba kakak aku pegang dan kata,
"oncet dah mati.."
waktu Tuhan sahaja lah yang tahu,
perasaan ni..


aku tak hiraukan,
aku terus makan sahur,
kemudian abah datang, 
abah angkat jasad dia,
dan masukkan dalam kotak,
letakkan diluar..
aku hanya memerhati sahaja..


lepas habis bersahur,
aku terus keluar,
nak lihat jasad dia..


dia terbaring kaku sejuk,
dalam kotak.


aku tak tahu nak cakap perasaan aku waktu itu,
aku usap kepala dia seperti mana aku lakukan waktu dia hidup,
aku bersihkan debu pada muka dia...


ohh Tuhan...




mungkin ini takdir perjalanan dia,
terhenti saat ini.


kami sekeluarga pasti akan sangat merindui dia,
walaupun dia hanya sekadar kucing,
kami telah anggap dia lebih daripada itu,
dia penghibur tatkala duka, 
menceriakan suasana.


lepas ni, 
takkan ada kelibat dia lagi, 
yang selalu tidur diatas kerusi,
takkan ada lagi lenggok langkah dia menuju ke dapur untuk makan, 
semua perihal dia sudah tak ada,
cuma secebis kenangan bersama dengan dia..


oncet..saya sayang anda sampai bila-bila...











*saya dah tak tahan menahan air mata ini daripada terus mengalir, biarlah saya membazir air mata ini demi seekor kucing, demi seekor haiwan yang tiada apa, sesungguhnya Tuhan itu maha adil dan penyanyang...

4 comments:

FiraHasan said...

tabahkan hati ya :')

Nurmaisarah Ismail said...

Ok! Terharu sangat baca. Bersabarlah lebih dia mati drpada mnanggung ksakitan yg kita sndri tk snggup nk tgk kan. Be strong :)

chekgu Azam Aziz said...

insyaallah, saya tabah, kerna Tuhan beri saya tiga lagi anak kucing yang comel-comel, yakni adik oncet, sebelum dia pergi, oh ya, bukan oncet saja yang pergi bahkan ontel, dua sekali gus pergi dalam hari yang sama..

Anonymous said...

terharu...........

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...