15 August 2011

15 Ramadhan : cuba rasa beban seorang ibu dan ayah..

hari ini hari yang ke-15 kita berpuasa. Menandakan sudah separuh bulan kita mengembara dalam bulan penuh rahmat dan berkat. 
Tadi waktu aku tolong mak aku buat kuih, sempat juga aku mengeluh."hurm..penat jugak la mak.."
mak aku pun jawab,". itulah yang mak rasa tiap-tiap hari nak besar kan anak-anak.."
aku terkesima dan terdiam. membisu..


membelek memori silam, mengangkat erti kasih sayang seorang ibu dan bapa. Menggalas bebanan memikul tanggungjawab diatas pundak, demi membesarkan anak-anak, juga menunjuk jalan kebenaran buat anak-anak. Itu bukan kerja senang, lebih-lebih lagi dengan kudrat sekerat, hidup atas status marhaen, menyukarkan lagi kehidupan. Insan gigih tak pernah kenal erti putus asa, demi menyara keluarga.




hidup sebagai ibu dan bapa, mengajar erti pengorbanan, demi melimpahkan gugusan-gugusan kasih sayang demi melihat seraut lebar senyuman si anak.


namun, kini anak-anak sudah mencungkil memori silam lalu melontar ia hilang. Langsung tak pernah meletakkan jiwa pada seorang ibu dan bapa. Pada ibu dan bapa hilang hormat dan kasih sayang, lupa pada insan itulah dia dilahirkan dan dibesarkan. malah sanggup menegking dan memukul ibu dan bapa. Insan apakah ini?? tak layak bergelar insan, bahkan binatang sayang pada ibunya..




ralitlah kalian menguntai jasa-jasa ibu dan bapa,
membelek coretan memori tika dia membesarkan kita,
supaya langsung dalam benak dan jiwa,
timbul kasih dan sayang yang sejati mendalam menusuk hingga ke sanubari.








kenang lah jasa ibu mu, renunglah kasih ayahmu, titipkan doa buat mereka, agar nanti, anak-anak kita sama membalas seperti mana yang kita lakukan pada ibu dan bapa kita..


salam ramadhan..

2 comments:

UniMeOw said...

adeh,,nak nangis...

chekgu Azam Aziz said...

huhu..jangan nangis, ambil ikhtibar

lain-lain cerita jiwa saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...